Sunday , December 5 2021
Apa itu Mata Uang Kripto?

Apa itu Mata Uang Kripto?

Pengertian Cryptocurrency

Mata Uang Kripto telah mengambil alih perhatian dunia ekonomi dengan badai, banyak golongan dari miliarder baru hingga bank sentral yang ingin menciptakannya sendiri, tetapi apa itu mata uang kripto?

Menurut definisi, mereka adalah mata uang yang “hidup” di internet yang menggunakan fungsi kriptografi untuk melakukan transaksi keuangan. Dengan kata lain, mereka adalah aset digital yang digunakan sebagai media pertukaran yang memanfaatkan internet untuk melakukannya.
Yang pertama menjadi arus utama dan yang memicu revolusi kripto ini adalah Bitcoin atau biasa disebut sebagai “king of crypto”.

Poin Kunci

  • Bitcoin adalah cryptocurrency pertama yang menjadi arus utama, menguntungkan 89% setiap saat menurut 99bitcoins.com
  • Penciptaannya membawa revolusi kripto di antara generasi muda
  • Cryptocurrency adalah perubahan paradigma moneter

Bitcoin

Dibuat setelah krisis ekonomi 2008 oleh Satoshi Nakamoto, Bitcoin adalah mata uang yang terbuka untuk siapa saja yang memiliki akses ke internet. Ini memanfaatkan kekuatan teknologi blockchain untuk memastikan transparansi dan keadilan penuh. Proses ini juga memperkenalkan gagasan uang terdesentralisasi, sebagai lawan dari satu badan pusat yang mengendalikan semua keputusan moneter.

Oleh karena itu, korupsi lebih kecil kemungkinannya karena menjadi sangat mahal. Setiap transaksi yang dilakukan terdaftar di blockchain selamanya serta diverifikasi oleh semua node di seluruh dunia. Selama mayoritas node setuju bahwa entri buku besar ini sah, maka dapat dimasukkan ke blok berikutnya dalam rantai (rantai blok) dan tidak dapat diubah di kemudian hari.

Pencipta Bitcoin telah memastikan bahwa hanya 21.000.000 Bitcoin yang dapat beredar dan semuanya akan tersedia sepenuhnya, melalui proses penambangan, pada tahun 2140. Batas pasokan ini dan peningkatan popularitasnya telah memungkinkan aset digital melonjak menjadi $20.000 per koin pada akhir 2017.

Baca juga:  Penjelasan Lengkap Bitcoin, Airdrop, SmartContract dan Blockchain

Setelah penciptaan Bitcoin dan pertumbuhan popularitasnya, banyak proyek baru muncul untuk mengatasi berbagai masalah yang belum tentu tercakup oleh Bitcoin. Salah satunya telah menjadi cryptocurrency terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar dan itu adalah Ethereum.

Ethereum

Ethereum adalah blockchain yang dibuat oleh Vitalik Buterin pada tahun 2014. Ini berfokus pada dua faktor utama: aplikasi terdesentralisasi (DApps) dan kontrak pintar. Ini memungkinkannya menjadi blockchain dasar untuk ribuan token yang saat ini diperdagangkan di pasar, seperti Monaco (MCO).

XRP

Cryptocurrency terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar adalah XRP, yang dikenal sebagai token utilitas yang digunakan oleh perusahaan solusi pembayaran lintas batas Ripple. Yang terakhir membahas masalah skalabilitas dan kecepatan Bitcoin, karena transaksi di jaringan BTC dapat memakan waktu berjam-jam untuk dikonfirmasi. XRP mengisi kekosongan di ruang throughput tinggi dan kecepatan transaksi cepat; waktu penyelesaian transaksi diukur dalam detik.

Ada ribuan dan ribuan cryptocurrency baru yang ditayangkan secara teratur untuk mengatasi jenis masalah tertentu atau meningkatkan apa yang sudah dilakukan oleh proyek blockchain lainnya. Hal ini tentunya telah meningkatkan kesadaran di seluruh dunia dalam hal efisiensi teknologi dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan kehidupan kita sehari-hari. Itu bahkan menyebabkan bank sentral dari seluruh dunia bekerja pada versi blockchain dari mata uang fiat mereka masing-masing untuk mendapatkan manfaat ini.