Penjelasan lengkap Bitcoin

Penjelasan Lengkap Bitcoin, Airdrop, SmartContract dan Blockchain

Apa itu Bitcoin?

Bitcoin, cryptocurrency pertama di dunia, diluncurkan pada tahun 2009. Tidak seperti mata uang fiat tradisional, seperti British Pound, Dolar Amerika Serikat, dan Euro, jaringan Bitcoin terdesentralisasi dan berjalan di ribuan komputer di seluruh dunia. Bitcoin memungkinkan pengguna untuk mengirim dan menerima uang digital (bitcoin atau BTC).

Jaringan ini populer karena tanpa izin, tanpa sensor, dan investor dapat melakukan transaksi kapan saja, dari mana saja di dunia.Karena persediaannya yang terbatas, investor sering menyebut Bitcoin sebagai “emas digital.” Banyak yang memandang koin sebagai penyimpan nilai dan percaya bahwa koin itu akan terus dihargai seiring waktu.

Bagaimana cara kerja Bitcoin?

Ketika seorang investor melakukan pembayaran, itu dicatat pada jenis database yang disebut blockchain. Setiap peserta jaringan memiliki salinan identik dari database blockchain yang tersimpan di perangkat mereka. Peserta di jaringan peer-to-peer terhubung untuk memproses informasi baru dan mencatat blok transaksi di blockchain. Kami menyebut proses ini sebagai penambangan.

Ada persediaan Bitcoin yang terbatas, tetapi belum semua unit beredar. Koin baru ditambahkan ke blockchain melalui penambangan.

Apa itu blockchain?

Blockchain adalah buku besar yang berisi informasi. Setelah ditambahkan, sangat sulit untuk mengubah atau menghapus data. Blockchain Bitcoin berisi detail transaksi seperti pengirim, penerima, jumlah koin, hash unik yang berisi informasinya, dan hash dari blok sebelumnya untuk membuat rantai.

Blockchain memiliki mekanisme keamanan “bukti kerja” yang memperlambat pembuatan blok baru. Mengubah sesuatu dalam satu blok akan memutus rantai, dan akan perlu untuk menghitung ulang bukti kerja untuk semua blok berikut. Juga, blockchain beroperasi pada jaringan peer-to-peer. Ini berarti bahwa setiap blok baru harus diverifikasi oleh mayoritas rekan untuk memastikan keamanan jaringan.

Baca juga:  Investasi di Non-Fungible Tokens (NFT)

Apakah Bitcoin legal?

Di sebagian besar negara, perdagangan bitcoin sepenuhnya legal. Namun, ada beberapa pengecualian, jadi penting untuk memeriksa undang-undang yurisdiksi Anda sebelum berinvestasi. Peraturan perpajakan dan kepatuhan berbeda-beda di negara-negara yang melegalkan perdagangan.

Siapa yang menciptakan Bitcoin?

Pencipta Bitcoin menggunakan nama samaran Satoshi Nakamoto, yang bisa merujuk pada satu orang atau grup. Itu telah ada selama lebih dari sepuluh tahun, tetapi tidak ada yang menemukan identitas asli penciptanya. Bitcoin menggabungkan beberapa teknologi yang ada, dan kita dapat melacak kembali konsep blockchain ke tahun 1990-an.

Apa itu AirDrops?

Dengan ICO yang sekarang sedang diawasi secara ketat dan ditekan sekarang karena banyak penipuan dan banyak investor yang kehabisan dana, Airdrops telah menjadi alternatif baru. Sudah menjadi kejadian umum, bahwa tim pengembangan sekarang menghindari rute ICO ketika harus merilis token mereka, dan pada dasarnya mengirimkan token secara gratis. Ini dilakukan dalam bentuk “Airdrop”.

Airdrop pada dasarnya adalah ketika token dikirim ke serangkaian alamat, baik yang dipilih secara acak atau yang memenuhi persyaratan tertentu yang ditentukan sebelumnya yang biasanya ditetapkan oleh bursa. Tujuan memberikan token kepada pengguna yang kemungkinan besar tidak akan terbiasa dengan proyek ini adalah untuk meningkatkan kesadaran brand coin dan eksposur.

Airdrop secara teratur dilakukan di bursa seperti Binance, di mana validitas proyek akan dilakukan sebelumnya, sehingga penerima tidak akan skeptis tentang apa yang telah dikirim. Dengan pemegang token tidak harus menginvestasikan modal mereka ke dalam proyek, adalah kepentingan mereka bahwa nilai token yang mereka pegang meningkat.

Banyak orang bahkan tidak akan menyadari bahwa mereka telah dikirimi token, dan mungkin tersandung pada mereka secara kebetulan. Ini adalah kejadian yang sering mengarah pada penelitian lebih lanjut ke dalam proyek dan karenanya diskusi di antara individu yang berbeda.

Baca juga:  Ethereum: Masa Depan Dunia Keuangan

Smart Contracts?

Kontrak Cerdas atau biasa dikenal dengan Smart Contracts adalah jenis program komputer yang biasanya mendukung transfer aset digital dari satu pihak ke pihak lain. “Ketentuan” perjanjian antara kedua pihak disimpan di blockchain, dan oleh karena itu dapat dengan mudah dilacak tetapi setelah ditetapkan, tidak dapat diubah. Ini berarti bahwa kedua belah pihak harus menyetujui persyaratan Kontrak Cerdas, seperti halnya kontrak tradisional.

Kerangka Kontrak Cerdas juga dapat digunakan untuk membantu negosiasi secara digital dan memverifikasi persyaratan yang telah ditetapkan. Mirip dengan kontrak tradisional, Kontrak Cerdas adalah perjanjian digital antara dua pihak. Namun, karena aspek “Cerdas”, persyaratan khusus untuk memfasilitasi kontrak, disimpan di blockchain, dan karenanya, tidak memerlukan kehadiran pihak ketiga untuk campur tangan.

Kontrak pintar memiliki keuntungan yang signifikan baik secara praktis maupun legal. Karena sifatnya yang langsung dan tidak ambigu, ada penghematan finansial yang besar untuk biaya hukum. Ada juga peningkatan tingkat keamanan dan penghematan waktu.

Ada berbagai penggunaan kontrak Cerdas, misalnya, di perbankan dan asuransi, di mana aset ditransfer setelah persyaratan yang telah ditentukan sebelumnya terpenuhi. Platform Kontrak Cerdas paling populer adalah melalui blockchain Ethereum.

Kontrak Cerdas juga hadir dalam blockchain EOS dan TRON. Sementara blockchain Bitcoin mendukung Kontrak Cerdas, apakah itu kurang populer karena sifatnya yang terbatas dibandingkan dengan kontrak berbasis Ethereum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *