fungsi badan mikro

RUMAHTEKNOLOGI.COM – Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan

Artikel kali ini akan memberi contoh “fungsi badan mikro”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemukan jawaban yang telah ada

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut adalah contoh “fungsi badan mikro”

Salah satu organel yang terdapat pada sel eukariotik adalah mikrobodi. Apa itu mikrobodi? Berikut ulasan singkatnya.

Apa itu mikrobodi?

Menurut Raven Johnson (2011), mikrobodi atau microbodies adalah organel yang terbentuk dari oksidasi lipid, protein, dan enzim lainnya.

Fungsi mikro tubuh

Microagency memiliki beberapa fungsi, antara lain:

Melindungi organel dari senyawa beracun berupa H2O2.
Pada sel tumbuhan, peroksisom berfungsi dalam sintesis glisin dan serin
Peroksisom juga berperan dalam konversi lemak menjadi karbohidrat dan purin di dalam sel.
struktur mikro tubuh

Mikrobodi sedikit bulat, berdiameter sekitar 0,5 mm hingga 1,5 mm, tertutup dalam membran tunggal dan mengandung enzim katalase dan oksidase.

Organel ini diproduksi oleh retikulum endoplasma dan tidak memiliki struktur internal.

Menerapkan microagency

Mikrobodi adalah organel yang ditemukan dalam sel tumbuhan dan juga sel hewan.

Jika kita menyebutkan dua jenis mikroorganisme, peroksisom dan glioksisom, maka penyebaran mikroorganisme adalah sebagai berikut.

1. Peroksisom

Peroksisom adalah organel yang ditemukan pada sel hewan, jamur, dan daun tumbuhan tingkat tinggi.

Pada sel hewan, peroksisom ditemukan pada sel hati dan ginjal.
Sejauh menyangkut tumbuhan tingkat tinggi, peroksisom ditemukan dalam fotosintesis dan berhubungan langsung dengan kloroplas.

BACA JUGA:  Berikut Penjelasan tentang Karet Penghisap: Arti,Bagian dan Cara Menggunakannya

2. Glioksisom

Glioksisom terdapat pada sel tumbuhan dan umumnya mengandung enzim. Glyoxysomes juga ditemukan dalam jumlah besar pada benih yang berkecambah.

Glioksisom berperan dalam metabolisme asam lemak dan merupakan tempat siklus glioksilat.

Setelah sebelumnya membahas materi tentang fungsi mitokondria, pada konferensi kali ini Kabarkan.com menyajikan materi tentang mikrobodi secara lengkap beserta definisi, fungsi, struktur dan gambarnya. Jadi, baca ulasan di bawah ini untuk lebih jelasnya.

Definisi Microagency

Apa itu Mikro Tubuh? Ini adalah organel yang berbentuk bulat, mengandung kristal, dan memiliki membran di dalamnya.

Dalam susunan mikrobodi ini, terdiri dari glioksisom dan peroksisom. Kedua jenis mikroorganisme ini banyak mengandung enzim oksidase dan katalase.

Jadi, peroksisom juga ditemukan di sel daun tanaman tingkat tinggi dan sel hewan.

Peroksisom memiliki fungsi yang sangat penting terutama dalam proses oksidasi substrat untuk memperoleh hidrogen peroksida.

Katalase kemudian memecah peroksida menjadi oksigen dan air.
Di atas mikrobodi terdapat lapisan membran, berbentuk bulat dan berdiameter 0,2–1,5 mikron (kira-kira berukuran sama dengan mitokondria dan lisosom).

Mikrobodi mengandung enzim katalase dan oksidase yang berkelompok pada peroksisom.

Mereka yang mengandung banyak enzim glikokolat dan glikosol oleh karena itu disebut glikosisom.

Peroksisom juga ditemukan pada sel hewan dan tumbuhan, sedangkan glikosisom hanya ditemukan pada tumbuhan.

Mikroba ini berada di sitoplasma dan biasanya ditemukan di sebelah ruang gawat darurat.

Pada tumbuhan, mikroorganisme sering berasosiasi dengan kloroplas karena melakukan metabolisme dalam reaksi jalur glikolat.

Selanjutnya untuk enzim pada membran mikrobodi yaitu cytoclone b5 dan NADH-cytoclone b5, kemudian untuk peripheral protein-like properties seperti enzim sitrat, malat sintetase, dan malat, biasanya Hydroxy-CoA dehydrogease dan crotonase endogen untuk protein tersebut. reduktase.

BACA JUGA:  contoh seni musik

Fungsi mikro tubuh
Oksidasi substrat

Dengan demikian, reaksi oksidasi pada peroksisom pada jaringan mamalia dapat dilakukan dengan bantuan enzim flavin oksidase, yang kemudian menggunakan O2 sebagai akseptor elektron untuk mengisi hidrogen peroksida H2O2 yang terbentuk dan beracun, segera diubah menjadi H2O + ½O2 oleh katalase. . dalam peroksisom.

β-oksidasi asam lemak

Selanjutnya, lipid netral dan triasilgliserol yang disimpan dalam sitosol dihidrolisis oleh lipase dan diubah menjadi asam lemak bebas.

Asam lemak kemudian dibawa oleh pengangkut ke mitokondria di mana ia dioksidasi menjadi asetil-KoA. Acetyl-CoA kemudian bergabung dengan siklus asam sitrat.

Dengan adanya cadangan makanan, lemak jaringan, yaitu karbohidrat hidrat, diperlukan untuk proses perkecambahan, sehingga konversi lemak menjadi hidrat karbohidrat dilakukan oleh enzim glioksisom.

Jadi produknya adalah asetil-KoA yang terkandung dalam glioksisom, yang mengalami siklus glioksilat dan digunakan untuk menghasilkan asam yang mengandung atom C.

Sumber karbon, yaitu asetil-KoA, dapat digunakan untuk melakukan reaksi ini.

Selanjutnya, dua asetil-KoA dapat digunakan, diikuti oleh satu molekul suksinat. Ini kemudian diubah menjadi malat dan kemudian ke sitosol di mana ia diubah menjadi piruvat fosfenol dan disintesis menjadi glukosa baru.

cara glikolat

Jadi, reaksi ini terjadi di peroksisom, yang sekali lagi dikaitkan dengan siklus karbon kloroplas.

Oleh karena itu, jalur ini melibatkan kloroplas, peroksisom, mitokondria dan sitosol untuk mengubah senyawa yang tidak dapat menjadi fosfat menjadi glisin atau serin dan senyawa C1.

Dari ketiga senyawa tersebut berperan sangat penting dalam biosintesis asam nukleat.

Oleh karena itu, dalam kloroplas, diproduksi sebagai fosfoglikolat, fosfogliserat glikolat melalui proses fotosintesis. Ini karena kloroplas memiliki fosfotase yang dapat melepaskan fosfat dari fosfogliserat dan fosfoglikolat menjadi glikolat.

BACA JUGA:  kata kata perpisahan kkn untuk teman

Glikolat kemudian meninggalkan kloroplas dan memasuki peroksisom. Selanjutnya, dalam peroksisom, glikolat dioksidasi menjadi glioksilat.

Dalam glioksilat dapat diubah menjadi serin atau dimasukkan kembali ke dalam kloroplas. Oleh karena itu, diyakini bahwa NADPH yang dihasilkan selama fotosintesis dapat dihilangkan dengan mengembalikan glioksilat ke kloroplas.

NADPH teroksidasi ketika H2O2 tidak dihasilkan di dalam kloroplas, sedangkan H2O2 terbentuk di peroksisom karena adanya katalase.

Kemudian, di dalam mitokondria, glisin dari peroksisom diubah menjadi serin, dimasukkan kembali ke dalam peroksisom, dideaminasi menjadi oksalat, dan direduksi kembali menjadi gliserat.

Setelah itu, gliserat fosfogliserat kembali. Inilah yang disebut siklus gliserat.

Komposisi dan permeabilitas kimia mikroba

Membran yang membatasi mikrobodi lebih tipis dari membran plasma, dengan ketebalan sekitar 6-8 nm.

Dalam hal ini, ketebalannya kira-kira sama dengan membran retikulum endoplasma dan membran luar mitokondria.

Organisme utuh memiliki tingkat osmolaritas yang relatif stabil, tetapi dapat terdegradasi ketika ditempatkan dalam larutan pirofosfat.

Atau, mungkin pecah ketika ditempatkan di 0,01M pirofosfat karena alasan yang tidak diketahui.

Lalu ada beberapa enzim terikat membran lainnya yang ditemukan di glioksisom.

Enzim ini sangat mudah diekstraksi dan dapat diklasifikasikan sebagai protein membran perifer atau integral.

Apa itu mikrobodi?

Organel berbentuk bola yang mengandung kristal dan memiliki membran dalam.

Jelaskan fungsi peroksisom I pada sel tumbuhan?

Peroksisom memainkan peran yang sangat penting dalam metabolisme lipid dan detoksifikasi kimiawi serta dapat melakukan reaksi oksidasi yang bertujuan untuk menghancurkan asam lemak dan asam amino.

sentrosom?

Merupakan organel yang berperan aktif dalam proses pembelahan sel dan hanya terdapat pada sel hewan.***