upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah

Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan.

Artikel kali ini akan membahas “upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah” mari kita lanjutkan

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada.

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah”

Pengertian Tekanan

Salah satu fisika yang cukup sering dipelajari baik di sekolah maupun di kelas adalah tekanan. Berbagai jenis tekanan, fungsi tekanan, perhitungan tekanan berbeda, dll. Maka timbul pertanyaan: apa sebenarnya tekanan itu? apa fungsinya Dan jenis apa yang ada?

Padahal, pengertian tekanan pada dasarnya adalah keadaan ditundukkannya suatu benda pada suatu gaya dimana gaya tersebut berada pada suatu luasan tertentu dari benda tersebut. Tekanan adalah jumlah gaya yang bekerja pada setiap satuan luas. Tekanan dapat disebabkan oleh gaya yang bekerja pada benda yang arahnya vertikal.

Tekanan tidak hanya terkait dengan gaya, tetapi juga dengan luas, suhu, dan volume. Satuan tekanan internasional adalah Newton per satuan luas (N/m2). Sedangkan notasi P atau p. Satuan tekanan lainnya adalah pascal (Pa), nama belakang fisikawan brilian Blaise Pascal.

Tekanan itu sendiri dapat berfungsi sebagai referensi untuk mengukur gaya cairan dan gas. Tekanan berhubungan erat dengan volume dan temperatur.

BACA JUGA:  Simak Penjelasan Fermentasi, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Besarnya tekanan juga dihasilkan dari turunan dari jumlah pokok, panjang dan waktu. Tekanan juga merupakan besaran vektor tetapi dinyatakan sebagai angka atau nilai. Pada dasarnya, rumus tekanan adalah sebagai berikut.

P=F/A

Satuan dan Simbol Tekanan

Satuan internasional dari tekanan adalah Newton per meter kuadrat atau N/m2. Selain itu, tekanan juga dapat dinyatakan dalam satuan Pa atau Pascal berdasarkan nama ilmuwan asal Prancis, Blaise Pascal.

Sementara, besaran tekanan disimbolkan dengan huruf P atau p.

Tekanan termasuk ke dalam besaran turunan yang diturunkan dari besaran pokok massa, panjang, dan waktu. Di samping itu, terkanan termasuk besaran vektor yang dinyatakan dalam nilai dan angka.

Adapun rumus tekanan, yaitu:

P = F/A

Keterangan:

P = tekanan (N/m2 atau Pa)

F = Gaya tekan (N)

A = Luas permukaan (m2)

Rumus tekanan jika diketahui massa benda:

P = m.g/A

Keterangan:

m = massa benda (kg)

g = percepatan gravitasi (m/s2)

A = luas permukaan (m2)

Jenis tekanan dalam fisika

tekanan zat padat
Tekanan dibuat dalam padatan yang ditekan dari atas ke bawah. Semakin besar area pencetakan, semakin rendah tekanannya. Oleh karena itu faktor yang mempengaruhi besarnya tekanan adalah kekuatan dan luas medan.

Dalam fisikan, besaran tekanan disimbolkan dengan huruf P atau p dan satuan tekanan menurut Sistem Satuan Internasional (SI) adalah Newton per meter kuadrat (N/m2). Atau dapat juga dituliskan dalam satuan Pascal atau (Pa) yang diambil dari nasa seorang fisikawan Prancis, yaitu Blaise Pascal. Dengan begitu 1 N/m2 sama dengan 1 Pa.

Rumus:

P = F/A

Keterangan:

P = tekanan (N/m2 atau Pa)

F = Gaya tekan (N)

A = Luas permukaan (m2)

Contoh dalam kehidupan:

  • Saat kita memakai sepatu hak tinggi, yang bagiannya lebih kecil dari sepatu lari, tekanan di tanah lebih besar.
  • Boots Sepatu cocok digunakan di daerah berlumpur untuk mengurangi tekanan dan memudahkan kita berjalan.
  • Mencubit kulit dengan mencubit kecil akan lebih menyakitkan daripada mencubit besar.
BACA JUGA:  manusia dapat berusaha mencapai surga pada waktu

Tekanan hidrostatis atau cairan
Tekanan fluida juga dikenal sebagai tekanan hidrostatik. Hidrogen berarti air diam ketika air diam. Tekanan ini tercipta karena berat air menyebabkan cairan melepaskan tekanan. Tekanan cairan tergantung pada kedalaman cairan di ruang angkasa, dan gravitasi juga menentukan tekanan air.

Jadi tekanan hidrostatis merupakan tekanan yang berada pada air yang berkondisi diam. Tiga hal utama yang dapat mempengaruhinya, yaitu:

  • Kedalaman objek pada zat cair
  • Massa jenis zat cair
  • Gaya gravitasi bumi.

Semakin dalam, tekanan zat cair akan semakin besar. Tekanan pada zat cair yang diam disebut tekanan hidrostatik. Sifat dari tekanan hidrostatik, antara lain:

  • Semakin dalam letak suatu titik atau benda dari permukaan zat cair, maka tekanan akan semakin besar. Tekanan berbanding lurus dengan kedalaman.
  • Tekanan hidrostatis tergantung pada kedalaman, massa jenis zat cair, dan percepatan gravitasi.
  • Tekanan hidrostatis tidak bergantung pada bentuk wadahnya.
  • Tekanan hidrostatis ke segala arah memiliki ukuran yang sama besar.

Pada tekanan zat cair, ada tiga hukum yang bekerja, yaitu Hukum Pascal, bejana berhubungan, dan Hukum Archimedes.

 

Contoh dalam kehidupan:

  • Pembuatan teko.
  • Dongkrak dan mesin pengangkat hidrolik.
  • Pembuatan kapal.
  • Pembuatan DAM.

tekanan gas

Tekanan udara adalah tekanan yang menggerakkan massa udara per satuan luas. Alat yang dapat mengukur tekanan udara disebut barometer.

Tekanan atmosfer memiliki satuan yang biasa disebut milibar (mb). Ini adalah perbedaan antara tekanan barometrik dan tekanan hidrostatik.

Tekanan barometrik memiliki hubungan terbalik dengan elevasi suatu lokasi, dengan semakin tinggi suatu lokasi, semakin rendah tekanan barometriknya

Bumi memiliki lapisan pelindung yang mencegah masuknya benda asing dari langit berupa atmosfer. Lapisan ini memanjang hingga 1000 km di atas bumi dan memiliki berat 5 x 1018 kg. Berat atmosfer yang menekan permukaan disebut tekanan atmosfer. Tekanan atmosfer di permukaan laut adalah 76 cmHg.

BACA JUGA:  Berikut Contoh Program Kerja KKN Teknik Elektro

Daerah yang berbeda juga berarti tekanan udara yang berbeda. Untuk gas di ruang tertutup, berlaku hukum Boyle, i. H. Tekanan dan volume gas adalah tetap atau tetap selama suhu gas selalu sama.

Rumus:

Tekanan Udara = 76 cmHg – (Ketinggian/100 meter) atau

Tekanan Udara = 760 mmHg – (Ketinggian/10 meter)

Tekanan gas pada ruang tertutup menggunakan Hukum Boyle. Tekanan dan volume gas dalam ruang tertutup adalah konstan selama suhu gas tetap.

Rumus:

  1. V = konstan

P1. V1 = P2 . V2

Sedangkan, pada gas campuran berlaku rumus lain, yaitu:

Pcampuran = (p1. V1) – (p2 . V2)/(V1 + V2)

Keterangan:

P1 = tekanan awal (atm)

V1 = volume awal (m3)

P2 = tekanan akhir (atm)

V2 = volume akhir (m3)

Contoh dalam kehidupan:

  • Tekanan udara saat bernafas berbeda. Saat Anda menarik napas, tekanan udara di dalam paru-paru lebih rendah daripada di luar, memungkinkan lebih banyak udara masuk. Sebaliknya, saat Anda menghembuskan udara, tekanan udara di paru-paru Anda lebih tinggi.
  • Tekanan udara di pegunungan lebih tinggi daripada di pantai, yang meningkatkan jumlah sel darah merah pada orang pegunungan.

Kesimpulan dari pertayaan “upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah” adalah Upaya agar Mendapatkan Tekanan yang Besar Adalah: Gaya dan Luas. Meningkatkan gaya dan memperkecil luas permukaan adalah salah satu upaya untuk meningkatkan tekanan yang besar. Semoga bermanfaat untuk anda***