berikut ini merupakan risiko penyalahgunaan narkoba yaitu

RUMAHTEKNOLOGI.COM – Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan

Artikel kali ini akan membahas “berikut ini merupakan risiko penyalahgunaan narkoba yaitu”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “berikut ini merupakan risiko penyalahgunaan narkoba yaitu”

Saat ini kekhawatiran akan bahaya dan pengaruh narkoba atau narkoba dan narkoba terhadap kehidupan dan kesehatan pecandu dan keluarganya semakin meningkat.

Ibarat dua sisi mata uang, narkoba tidak hanya berbahaya bagi kesehatan, tetapi juga zat yang bermanfaat. Seperti diketahui, ada berbagai jenis obat yang termasuk dalam golongan obat yang digunakan dalam proses penyembuhan untuk efek sedatifnya. Namun, penggunaan yang berlebihan dapat menyebabkan kecanduan. Pelecehan ini awalnya karena pemakainya merasakan efek menenangkan.

Di sinilah muncul keinginan untuk terus menggunakannya untuk mencapai ketenangan halusinasi.

Bahaya obat adiksi memang bisa disembuhkan, namun sebaiknya segera hentikan penggunaannya atau tidak digunakan sama sekali.

Pengertian narkoba

Narkotika adalah zat atau obat alami, sintetik atau semi sintetik yang menyebabkan penurunan kesadaran, halusinasi dan rangsangan.

Di sisi lain, menurut UU Narkotika, Pasal 1(1) mengatur bahwa narkotika, baik yang berasal dari bahan buatan manusia maupun tumbuhan, mempunyai efek halusinogen, menurunkan kesadaran dan menimbulkan adiksi.

Penggunaan obat-obatan ini secara berlebihan dapat menyebabkan kecanduan. Menggunakan zat ini seperti pereda nyeri dan membawa kedamaian. Penggunaan yang tidak sah dapat dikenakan sanksi hukum. Simak ulasan berikut untuk jenis dan bahaya narkoba.

BACA JUGA:  air hujan dapat menjadi air tanah karena proses

Jenis obat (obat dan obat-obatan)

Kandungan dalam obat-obatan tersebut justru dapat membahayakan kesehatan Anda jika digunakan secara tidak tepat. Menurut UU Narkotika, tipologi dibagi menjadi tiga kelompok tergantung pada risiko kecanduan.

Obat golongan 1

Narkotika kelas 1, seperti tanaman ganja, opium, dan koka, sangat berbahaya untuk dikonsumsi karena berisiko tinggi menimbulkan efek adiktif.

Obat golongan 2

Narkotika golongan 2 dapat digunakan untuk terapi selama diresepkan oleh dokter. Ada sekitar 85 jenis dalam kelompok ini, termasuk yang lain seperti morfin, alfaprosin, dan lain-lain. Kelompok 2 juga lebih cenderung menyebabkan kecanduan.

Golongan Narkotika 3

Terakhir, narkotika golongan 3 memiliki risiko ketergantungan yang cukup rendah dan banyak digunakan untuk pengobatan dan terapi.

Seperti disebutkan sebelumnya, ada beberapa jenis obat alami, dan beberapa diproduksi oleh proses kimia. Berdasarkan bahan pembuatnya, jenis-jenis narkotika adalah:

Obat sintetis

Tipologi ini dihasilkan dari proses pembuatan yang rumit. Grup ini biasanya digunakan untuk tujuan medis dan penelitian. Contoh narkotika sintetik seperti amphetamine, methadone, dan dexamphetamine.

obat semi sintetik

Pengolahannya menggunakan bahan utama berupa narkotika alam yang diisolasi dengan menggunakan ekstraksi atau proses lainnya. Contohnya termasuk morfin, heroin, dan kodein.

obat alami

Ganja dan cola merupakan contoh narkotika alami yang dapat digunakan secara langsung dengan proses yang sederhana. Karena kandungannya yang kuat, zat ini tidak dapat digunakan sebagai obat. Bahaya obat ini sangat tinggi dan penggunaan yang tidak tepat dapat berdampak buruk bagi kesehatan Anda. Salah satu akibat yang fatal adalah kematian.

Bahaya dan Pengaruh Narkoba Bagi Kehidupan dan Kesehatan

Peredaran dan dampak narkoba saat ini sangat mengkhawatirkan. Ketersediaan bahan berbahaya ini meningkatkan penggunanya. Siapa pun, tanpa memandang jenis kelamin atau usia, berisiko mengalami keracunan jika mencicipi zat berbahaya ini.

Ada beberapa jenis yang bisa digunakan untuk keperluan medis, namun tetap membutuhkan pengawasan ketat oleh dokter.

BACA JUGA:  Ringkasan Cerita Batu Menangis!! Kisah Mengharukan Tentang Akibat Durhaka pada Orang Tua

dehidrasi

Penyalahgunaan zat ini dapat mengganggu keseimbangan elektrolit. Akibatnya, tubuh kekurangan air. Jika efek ini berlanjut, tubuh akan mengalami kejang-kejang, halusinasi, perilaku lebih agresif, dan sesak di dada. Efek jangka panjang dari dehidrasi ini dapat menyebabkan kerusakan otak.

Halusinasi

Halusinasi merupakan salah satu efek yang biasa dialami oleh orang yang menggunakan narkoba seperti ganja. Tak hanya itu, overdosis bisa menyebabkan muntah, mual, rasa takut berlebihan dan gangguan kecemasan. .

penurunan tingkat kesadaran

Bagi pengguna yang terlalu sering menggunakan obat-obatan ini, efeknya justru menyebabkan tubuh mereka terlalu rileks, menyebabkan penurunan kesadaran yang dramatis. Dalam beberapa kasus, pemakainya mungkin tidur terus menerus dan tidak bangun. Hilangnya kesadaran ini mengganggu koordinasi tubuh, seringkali menyebabkan kebingungan dan perubahan perilaku. Efek obat yang berisiko tinggi adalah amnesia, sehingga sulit untuk melihat sekeliling.

kematian

Efek terburuk dari narkoba terjadi ketika pengguna menggunakan obat-obatan tersebut dalam dosis tinggi, atau yang dikenal dengan overdosis. dan dapat menyebabkan kematian jika tidak diobati. Inilah akibat fatal yang harus dihadapi seseorang jika kecanduan narkoba, dan nyawa dalam bahaya.

Penurunan kualitas hidup

Bahaya narkoba tidak hanya berbahaya bagi kondisi fisik, namun penggunaan narkoba juga dapat mempengaruhi kualitas hidup.

Penggunaan zat narkotika hanya diperbolehkan untuk keperluan medis dan penelitian di bawah pengawasan dokter. Jika tidak, obat ini tidak akan memberikan efek positif pada tubuh. Entah bagaimana, kualitas hidup terganggu, hubungan keluarga terganggu, kesehatan memburuk, dan dalam kasus terburuk, kematian. Jadi jangan coba-coba menggunakan barang-barang berbahaya ini karena sangat berbahaya.

Penggunaan narkoba dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Masalah kesehatan dapat disebabkan oleh overdosis, obat-obatan yang terkontaminasi, atau penggunaan kombinasi obat-obatan seperti alkohol. Misalnya, penggunaan ganja dapat menyebabkan depresi dan efek narkotika GHB (gamma hidroksibutirat).

BACA JUGA:  berikut ini yang bukan merupakan sifat fisika suatu zat adalah

Pengguna juga dapat membahayakan diri mereka sendiri dan orang lain dengan mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan. Dalam beberapa kasus, penggunaan zat dapat memicu situasi agresif dan perilaku yang menghasut. Ini karena orang yang terpengaruh akan bereaksi berbeda dari yang biasanya diharapkan. Bahkan orang yang berada di bawah pengaruh obat-obatan seringkali melakukan hubungan seks tanpa kondom.

Menggabungkan alkohol dan obat-obatan tentu menimbulkan risiko kesehatan tambahan dan konsekuensi yang tidak dapat diprediksi. Misalnya, pengguna yang mengonsumsi alkohol dengan GHB. GHB adalah obat yang pernah digunakan sebagai obat bius saat operasi, namun kini disalahgunakan sebagai obat pesta. Sejumlah kecil GHB yang dikombinasikan dengan alkohol sudah dapat menyebabkan penyakit pernapasan yang mengancam jiwa.

Konsekuensi Lingkungan dari Penyalahgunaan Zat

Penggunaan dan kecanduan narkoba secara terus-menerus berdampak negatif tidak hanya pada penggunanya, tetapi juga pada lingkungan sosial dan masyarakat. Ini berkisar dari hubungan keluarga yang rusak, masalah di sekolah dan pekerjaan, menyebabkan gangguan dan terlibat dalam kegiatan kriminal, berdampak negatif pada rasa aman seseorang, dan meningkatnya biaya perawatan kesehatan.

risiko kesehatan jangka panjang

Dalam jangka panjang, penggunaan narkoba berbahaya dan dapat menyebabkan masalah fisik dan psikologis serta berkembangnya kecanduan. Misalnya, heroin jenis narkoba dan GHB-nya menyebabkan efek adiktif yang cepat. Ekstasi menghasilkan efek adiktif yang jauh lebih lama. Berbagai jenis obat memiliki efek berbeda pada tubuh. Misalnya, menghirup kokain dapat merusak mukosa hidung, dan obat suntik meningkatkan risiko infeksi.

Risiko penyalahgunaan zat di usia muda

Orang muda berisiko lebih tinggi menggunakan narkoba karena tubuh dan otak mereka belum sepenuhnya berkembang. Menggunakan zat beracun ini pada usia muda dapat menyebabkan masalah perilaku dan konsentrasi dalam jangka pendek, dan dapat menyebabkan depresi, kecanduan, dan masalah kesehatan lainnya dalam jangka panjang. Ada kemungkinan.***

`