intensif adalah

Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan.

Artikel kali ini akan membahas “intensif adalah”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

Tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada.

Setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “intensif adalah”

Pengertian Insentif

Gaji dan insentif perlu dibedakan karena keduanya merupakan bentuk pembayaran atas pekerjaan yang dilakukan. Karyawan memiliki harapan mendasar bahwa mereka akan dibayar untuk waktu dan usaha mereka dalam organisasi. Insentif, sementara itu, berfungsi sebagai pendorong produktivitas yang lebih besar bagi para pekerja yang mendapatkannya.

Insentif merupakan suatu bentuk kabar gembira bagi karyawan yang menerimanya, umumnya berupa bonus. Setiap posisi pekerja keras akan merasa dihargai oleh organisasi tempatnya bekerja berkat banyaknya insentif yang diberikan.

Dengan kata lain, insentif adalah bonus atau pembayaran ekstra di atas pendapatan reguler karyawan. Imbalan finansial atau materi hanyalah dua contoh jenis insentif yang digunakan oleh pemberi kerja untuk mendorong pekerja bekerja lebih baik.

Insentif bisa datang dalam berbagai cara, tidak hanya berupa uang atau materi. Ini termasuk hadiah, pinjaman, kenaikan gaji, dan promosi.

Arti Kata “Insentif” Pendapat Ahli

Manajemen Sumber Daya Manusia: Teori dan Kasus menampilkan wawasan dari beberapa profesional industri, yang masing-masing menawarkan definisi mereka sendiri tentang “insentif” dan menjelaskan mengapa mereka yakin itu benar.

 Hasibuan
Menurut Hasibuan, insentif adalah pembayaran tambahan yang dilakukan untuk menyeleksi pekerja yang berkinerja di atas dan di atas panggilan tugas. Perusahaan dapat memanfaatkan insentif sebagai strategi untuk mendukung konsep pemerataan upah.

Heidjrachman
Insentif, seperti yang didefinisikan oleh Heidjrachman, adalah prosedur-prosedur yang tujuan akhirnya adalah untuk membayar para pekerja sejumlah uang yang bervariasi untuk jumlah usaha yang sama atau serupa.

Andrew F. Sikula
Menurut Andrew F. Sikula, insentif adalah sesuatu yang dapat merangsang atau mendorong tindakan. Istilah “insentif” mengacu pada penghargaan dan motivasi yang dirancang untuk meningkatkan output.

Pangabean
Menurut Pangabean, insentif adalah “penghargaan langsung yang diberikan kepada pegawai yang berprestasi melebihi standar”. Definisi ini didasarkan pada gagasan bahwa karyawan dapat termotivasi untuk bekerja lebih keras dan lebih efisien jika mereka dibayar lebih untuk usaha mereka, jadi masuk akal jika pekerja produktif lebih suka diberi kompensasi dengan cara ini. kerja.

BACA JUGA:  energi apa saja yang dikeluarkan seorang penjahit saat membuat baju

Samsudin
Samsudin mendefinisikan insentif sebagai pembayaran upah atau gaji yang bervariasi bukan atas dasar penilaian pekerjaan tetapi karena perbedaan tingkat kinerja pada pekerjaan.

Gorda
Menurut Gorda, imbalan nyata yang diberikan kepada karyawan sebagai insentif atau stimulus untuk meningkatkan produktivitas di tempat kerja merupakan teknik yang efektif dalam memberikan motivasi.

Simamora
Menurut Simamora, insentif adalah segala rencana yang meningkatkan kompensasi seseorang atau meningkatkan efisiensi mereka dalam pekerjaan.

Bentuk Insentif

Ada tiga bentuk insentif yang ditawarkan oleh perusahaan kepada karyawan, seperti yang dijelaskan dalam buku Manajemen Sumber Daya Manusia (2018). Insentif individu, insentif kelompok, dan insentif perusahaan adalah tiga kategori utama di sini. Silahkan baca terus untuk penjelasannya.

Insentif Individu
Insentif individu adalah jenis insentif utama, dan diberikan kepada pekerja sebagai imbalan dari pemberi kerja sebagai imbalan atas kinerja dan produktivitas mereka. Karyawan yang mendapatkan penghargaan lebih cenderung merasa aman secara finansial dalam pekerjaan mereka dan sebagai hasilnya lebih berkomitmen pada pekerjaan mereka.

Namun, ada risiko bahwa karyawan menjadi egois sebagai akibat dari insentif individu, karena mereka mungkin berhenti bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dan hanya berfokus pada kesuksesan mereka sendiri.

Insentif Tim
Jenis penghargaan kedua adalah bonus yang diberikan kepada seluruh tim oleh perusahaan jika mereka mencapai tujuan tertentu. Insentif ini berpotensi menginspirasi pekerja untuk berkolaborasi lebih baik sebagai sebuah tim, yang merupakan nilai tambah yang pasti. Masalah dengan insentif tim adalah bahwa tim mungkin terlalu kompetitif untuk mendapatkan keuntungan darinya.

Insentif organisasi
Jenis insentif ketiga diberikan oleh perusahaan itu sendiri jika kinerja lebih baik dari yang diharapkan. Agar insentif organisasi ini dapat berjalan, harus diasumsikan bahwa semua karyawan akan bekerja sama dengan sungguh-sungguh untuk memenuhi tujuan langsung perusahaan, dalam hal ini pencapaian suatu target.

Insentif organisasi berguna karena mereka dapat memastikan bahwa setiap orang dalam organisasi mendapat manfaat yang sama, mendorong lingkungan di mana setiap orang bekerja bersama dan tidak ada persaingan sumber daya yang tidak sehat.

Namun, beberapa individu mungkin merasa tidak termotivasi karena insentif perusahaan masih didistribusikan secara merata terlepas dari pencapaian individu.

Jenis Insentif

Semua insentif dapat dikategorikan sebagai positif (seperti imbalan uang) atau negatif (seperti hilangnya hak istimewa). Silahkan baca terus untuk penjelasannya.

BACA JUGA:  yang termasuk bagian dari lembar kerja microsoft excel adalah

Insentif Positif
Berbeda dengan insentif negatif, insentif positif benar-benar menjamin kepuasan keinginan dan kebutuhan. Secara umum, insentif positif bersifat optimis dan ditawarkan sehingga persyaratan emosional penerima dapat dipenuhi. Pujian, promosi, tunjangan, pengakuan, pinjaman, dan sebagainya adalah contoh insentif positif.

Berikut ini adalah contoh dari kategori pertama insentif positif:

Insentif Moneter
Insentif moneter positif disebut sebagai insentif moneter.

Insentif Non-Moneter
Insentif positif dapat datang dalam berbagai bentuk di luar kompensasi uang, termasuk penyediaan layanan keselamatan, pemberian pengakuan publik, penerapan program rekomendasi, peningkatan kondisi kerja saat ini, dan bahkan janji kemajuan di masa depan.

Insentif Negatif
Insentif negatif, di sisi lain, dimaksudkan untuk memperbaiki kesalahan atau standar yang lebih rendah. Insentif negatif diberlakukan untuk mendorong karyawan menghindari dan memperbaiki kesalahan yang dapat berdampak negatif pada keuntungan perusahaan.

Ketika insentif positif berhenti memberikan efek yang diinginkan, seringkali perlu menggunakan insentif negatif sebagai upaya terakhir. Transfer, demosi, denda, dan penalti merupakan contoh disinsentif.

Tujuan Pemberian Intensif

Program insentif karyawan memerlukan pemikiran, tetapi dasar-dasarnya sudah digariskan. Pada umumnya perusahaan atau otoritas yang menawarkan insentif kepada karyawan akan berharap agar uang tersebut dimanfaatkan dengan baik dan memberikan kontribusi terhadap pencapaian tujuan organisasi.

Demikian pula, perusahaan berdiri untuk mendapatkan banyak dari upaya stafnya jika anggota staf tersebut menemukan kesenangan dan kepuasan yang lebih besar dalam pekerjaan mereka. Hasil paling jelas dari penawaran insentif adalah peningkatan produktivitas dan ekspansi bisnis yang lebih cepat.

Secara umum, tujuan dari penawaran insentif adalah sebagai berikut:

  • Meningkatkan efisiensi di tempat kerja.
  • Memotivasi karyawan dan membuat mereka bersemangat untuk bekerja.
  • Kinerja staf Anda akan mendapat manfaat dari tingkat dedikasi yang lebih tinggi.
  • mempengaruhi sikap dan kebiasaan kerja
  • Memotivasi dan menginspirasi orang lain untuk mau bekerja
  • Selain tujuan insentif ini, ada motivasi lain bagi perusahaan untuk menawarkan penghargaan kepada pekerja.

1, pekerja telah melampaui panggilan tugas.
Menawarkan hadiah dilakukan karena dua alasan. Yang pertama adalah menunjukkan rasa terima kasih atas pekerjaan yang dilakukan di atas panggilan tugas. Merupakan praktik standar untuk memberi penghargaan kepada karyawan dengan beberapa insentif kinerja jika mereka memenuhi atau melampaui tujuan perusahaan.

Untuk menunjukkan penghargaan atas kerja keras karyawan, korporasi melakukan hal tersebut. Memberikan layanan dengan kualitas setinggi mungkin sambil juga meningkatkan pendapatan untuk bisnis.

BACA JUGA:  KKN Kebangsaan Adalah? Inilah Pertanyaan Umum yang Belum Banyak Mengetahuinya

2, Buruh Ikut Berbagai Acara Edukasi
Korporasi sering mengirimkan beberapa delegasi karyawan ke berbagai kursus dan acara pelatihan untuk mengembangkan kemampuan tenaga kerjanya. Anggota staf yang menerima delegasi akan memenuhi syarat untuk berbagai manfaat.

3, Anggota Staf Bertindak sebagai Perwakilan Perusahaan di suatu Fungsi
Pembayaran finansial adalah alasan lain untuk menawarkan insentif kepada pekerja. Untuk alasan sederhana bahwa merupakan praktik biasa bagi bisnis untuk mengirim perwakilan untuk menghadiri pertemuan semacam itu.

Mereka yang secara sukarela mewakili perusahaan akan mendapatkan imbalan finansial. Sebagai perwakilan perusahaan, anggota staf harus bertindak secara profesional dan antusias setiap saat untuk meningkatkan profil perusahaan pada acara-acara khusus.

4, pekerja telah memberikan kontribusi yang signifikan untuk memastikan operasi perusahaan aman.
Karyawan yang telah melangkah lebih jauh untuk memastikan keamanan operasi dan aset perusahaan akan diberi penghargaan. Bonus tersebut merupakan tanda penghargaan dari perusahaan kepada pekerja karena telah membantu menstabilkan operasi.

Perlukah Memberikan Insentif Kepada Karyawan?

Secara umum, seperti yang dapat dilihat dari berbagai bentuk dan jenis insentif yang tercantum di atas, imbalan diberikan setelah mempertimbangkan dengan cermat alasan yang mendasarinya. Beberapa metode paling mendasar untuk memberi penghargaan kepada pekerja, kelompok, dan bisnis dirinci di sini.

1  Kinerja

Kinerja karyawan adalah metrik utama yang digunakan untuk menentukan imbalan uang. Pekerja yang bekerja di atas dan di luar pekerjaan mereka biasanya diberi imbalan uang oleh pemberi kerja mereka.

2. Waktu Kerja
Kedua, pekerja dibayar untuk waktu yang benar-benar mereka habiskan untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. Seorang karyawan berhak mendapatkan bonus jika mereka adalah satu-satunya yang dapat melakukan tugas lebih cepat dan efektif, atau jika mereka harus bekerja lebih lama.

3. Masa Kerja
Lama kerja adalah faktor ketiga. Karyawan yang telah bekerja di perusahaan untuk waktu yang lama biasanya menerima bonus yang lebih besar daripada mereka yang baru saja bergabung dengan organisasi tersebut.

4. Senioritas Karyawan
Insentif diberikan kepada pekerja atas dasar seberapa mendesak mereka dibutuhkan atau seberapa besar mereka akan meningkatkan kualitas hidup pekerja.

5, Keadilan dan Kelayakan
Prinsip kewajaran dan keadilan menjadi pembenaran selanjutnya untuk pembagian reward. Upaya dan dedikasi karyawan kepada perusahaan akan dihargai dengan bonus uang.

6. Evaluasi Kinerja Karyawan
Insentif dapat didistribusikan berdasarkan sejumlah faktor, termasuk posisi masing-masing pekerja.

Itulah artikel terkait insentif. semoga bermanfaat***

 

`