Upgrade ETH 2.0 Apa Keunggulannya?

Upgrade ETH 2.0 Apa Keunggulannya?

Pendahuluan

Jaringan Ethereum 1.0 mengalami beberapa kelemahan dengan biaya transaksi yang tinggi yang disebabkan oleh 2 faktor utama:

  • Kenaikan harga token ETH secara eksponensial, yang berarti bahwa biaya transaksi sebesar $10 yang dibayarkan dalam ETH sekarang setara dengan $50-100+.
  • Peningkatan biaya gas yang disebabkan oleh kemacetan jaringan – Blok Ethereum secara konsisten berada pada kapasitas hampir penuh.

Ledakan DeFi selama 12-18 bulan terakhir, ditambah dengan fakta bahwa sebagian besar nilai yang dikunci di DeFi ada dalam protokol yang memanfaatkan blockchain Ethereum, berarti situasinya menjadi tidak dapat dipertahankan. Jika ekonomi DeFi ingin tumbuh lebih jauh maka ini harus diselesaikan – lebih cepat, daripada nanti.

Selain itu, karena tingginya biaya transaksi menggunakan Ethereum, sekarang ada blockchain yang lebih baru dalam posisi untuk mengambil bagian dari dominasi DeFi Ethereum karena kecepatan transaksi yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah – salah satu contohnya adalah Solana.

Tapi apa yang dilakukan untuk mengatasi ini? Nah, ada beberapa solusi dalam pengembangan yang tidak hanya secara drastis mengurangi biaya transaksi Ethereum, tetapi juga meningkatkan kecepatan jaringan secara eksponensial.

EIP-1559

Proposal Peningkatan Ethereum 1559, atau EIP-1559, adalah peningkatan terjadwal ke jaringan Ethereum yang akan membuat biaya Ethereum lebih dapat diprediksi dan tidak terlalu fluktuatif. Gas adalah ukuran berapa banyak pekerjaan komputasi yang diperlukan untuk setiap transaksi di Ethereum. Biaya gas adalah harga yang harus dibayar pengguna untuk pekerjaan ini.

Saat ini, biaya gas ditentukan oleh proses jenis lelang yang hampir kacau di mana transaksi yang bersedia membayar paling banyak dalam biaya Eter mendapat pilihan pertama. Ini telah menyebabkan inflasi biaya yang tidak terkendali karena persaingan untuk ruang di blok Ethereum terus berkembang karena banyaknya aplikasi DeFi yang sekarang berjalan di jaringan. Poin-poin utamanya adalah sebagai berikut:

  • EIP-1559 menggantikan sistem seperti lelang yang ada saat ini dengan sistem yang lebih dapat diprediksi dan aktif, melalui penerapan ‘biaya dasar’.
  • Biaya dasar ini adalah biaya minimum yang dibayarkan dan ditetapkan tergantung pada aktivitas jaringan, berubah secara dinamis sesuai dengan permintaan jaringan.
  • Peningkatan ini bertujuan untuk menetapkan jumlah rata-rata pekerjaan yang dilakukan per blok Ethereum pada 15 juta gas. Hal ini dilakukan dengan meningkatkan biaya dasar sebesar 12,5% untuk setiap blok berturut-turut yang berisi pekerjaan senilai lebih dari 15 juta gas dan menurunkan biaya dasar sebesar 12,5% untuk setiap blok berturut-turut yang berisi pekerjaan senilai kurang dari 15 juta gas. 1 juta gas sama dengan 0,001ETH jadi 15 juta sama dengan 0,015ETH.
  • Biaya dasar ini dibakar, yang secara permanen menghilangkan ETH itu dari suplai yang beredar. Secara teori, ini berarti bahwa ETH secara berkala akan menjadi aset deflasi, yang melawan inflasi dari imbalan blok. Secara efektif, jumlah ETH yang dibakar akan lebih besar daripada jumlah ETH baru yang dikeluarkan. Hal ini penting karena Ether tidak memiliki suplai yang maksimal.
  • Membakar biaya pada tingkat yang meningkat secara eksponensial sehubungan dengan kemacetan jaringan menghilangkan insentif bagi penambang untuk menaikkan biaya secara artifisial.
    Biaya opsional yang disebut “biaya penyertaan” dapat dibayarkan untuk mempercepat transaksi.
Baca juga:  Ethereum: Masa Depan Dunia Keuangan

ETH 2.0

Tanpa ragu salah satu peristiwa yang paling dinanti di duniacrypto adalah peningkatan Ethereum 2.0 yang akan diluncurkan pada Q4 2021 dan 2022. ETH 2.0 akan membawa banyak perkembangan yang secara fundamental akan mengubah cara operasi blockchain Ethereum .

Beacon Chain

Beacon Chain adalah langkah pertama menuju ETH2.0 dan akan membawa mekanisme validasi Proof-of-Stake ke jaringan. Saat ini, Ethereum bekerja pada mekanisme Proof-of-Work yang sangat tidak efisien dan menggunakan kekuatan pemrosesan dalam jumlah besar.

Dengan mekanisme konsensus Proof-of-Stake, daya komputasi yang lebih sedikit diperlukan karena validator memposting saham di ETH yang dapat hangus jika ditemukan telah memvalidasi transaksi penipuan. Ini berarti bahwa kekuatan pemrosesan yang terlibat dalam memvalidasi transaksi berkurang secara besar-besaran karena validator memiliki kepentingan dalam memastikan transaksi divalidasi secara akurat. Ini memiliki efek knock-on untuk meningkatkan kecepatan transaksi.

Rantai Beacon saat ini ada sebagai semacam ‘rantai samping’ ke jaringan utama dan akan menjadi fondasi di mana peningkatan ETH2.0 lainnya akan dibangun.

Penggabungan

Akhirnya, di beberapa titik pada tahun 2021, Rantai Beacon akan bergabung dengan jaringan utama Ethereum dan Ethereum akan menjadi blockchain yang diamankan dengan Proof-of-Stake (PoS). Ini akan mengkonsolidasikan semua fitur Ethereum saat ini, serta riwayat lengkap dan status buku besar saat ini, ke Proof-of-Stake.

Penambangan tidak lagi diperlukan; sebagai gantinya, penghargaan diberikan kepada validator untuk pekerjaan mereka. Selain itu, mekanisme konsensus Proof-of-Stake membebaskan lebih banyak sumber daya pemrosesan yang dapat dialokasikan ke operasi lain yang pada gilirannya memungkinkan solusi lain untuk diterapkan – sharding.

Sharding

Sederhananya, sharding adalah konsep berbagi database jaringan di beberapa rantai, yang disebut ‘pecahan’, yang bekerja bersama untuk menyebarkan beban kerja, meningkatkan efisiensi. Setiap ‘shard’ menangani proses yang berbeda dalam blockchain yang lebih luas.

Baca juga:  Investasi di Non-Fungible Tokens (NFT)

Dalam kondisi saat ini, jaringan Ethereum mengharuskan setiap validator untuk melakukan semua proses. Ini sangat tidak efisien – Anda tidak akan mendapatkan koki di restoran untuk secara bersamaan menerima pesanan, membuat semua minuman, dan makanan. Dengan mendistribusikan pekerjaan ke beberapa rantai, sharding akan secara eksponensial meningkatkan throughput Ethereum sekaligus meningkatkan desentralisasi serta keamanan blockchain.

Solusi Lapisan 2

Melihat peningkatan yang akan dibawa oleh ETH2.0, Anda mungkin pernah mendengar tentang solusi Ethereum Layer 2. Solusi ini sudah beroperasi di berbagai aplikasi, dan protokol seperti Synthetix sedang dalam proses migrasi ke L2. Axie infinity baru-baru ini bermigrasi ke solusi L2 mereka, sidechain Ronin.

Solusi Layer 2 meningkatkan kecepatan dan biaya transaksi dengan berjalan bersama jaringan utama Ethereum. Mereka pada dasarnya menangani transaksi off-chain, dengan hanya hasil yang dicatat di blockchain Ethereum. Ini membebaskan ruang berharga di blok Ethereum, yang saat ini setara dengan real estat di Manhattan. Informasi lebih lanjut tentang solusi Layer 2 dapat ditemukan di jurnal ini, di sini.

Kesimpulan

Ada sistem keuangan baru yang sedang dibangun di atas Ethereum yang terdesentralisasi, dan lebih adil daripada apa pun yang dapat ditawarkan oleh sistem keuangan tradisional.

Pembaruan yang diuraikan di atas akan merevolusi Ethereum dan ekonomi DeFi yang dibangun di atasnya. ETH2.0 akan membuat blockchain jauh lebih efisien dan terukur, pada dasarnya menjadikannya ‘bukti masa depan’. Protokol yang dibangun di jaringan Ethereum akan menjadi jauh lebih aman, lebih murah untuk digunakan, dan berkelanjutan. Solusi Layer 2 akan memperkuat peningkatan ETH2.0 dan akan memungkinkan Ethereum untuk membanggakan kecepatan transaksi yang sebanding dengan jaringan pembayaran terpusat seperti VisaNet.

Baca juga:  Cara Menyimpan Frasa Pemulihan Metamask Dompet Kripto Dengan Aman

Kami memperkirakan bahwa setelah ETH2.0 diimplementasikan sepenuhnya, sebagian besar proyek blockchain yang dirancang sebagai “Ethereum Killer” akan menjadi sia-sia. Tahun 2022 akan membawa era baru yang menarik bagi keuangan terdesentralisasi, dan memberikan ruang yang dibutuhkan untuk pertumbuhan sektor ini lebih lanjut.