Holochain: Teknologi Pasca Blockchain

Holochain: Teknologi Pasca Blockchain

Apa itu Holochain?

Jaringan terdistribusi Holochain adalah teknologi pasca-blockchain untuk aplikasi terdistribusi yang tidak menggunakan Proof-of-Work atau Proof-of-Stake. Tidak seperti blockchain, ia tidak menggunakan konsistensi yang kuat melainkan konsistensi akhir; artinya data yang dibuat oleh node tertentu tidak perlu dibagikan secara instan dengan node lainnya yang dapat menjadi faktor pembatas skalabilitas.

Selain itu, menurut Arthur Brock (co-founder) “semua bentuk utama dari konsensus adalah
sebenarnya algoritma yang memusatkan daya dan kontrol” dan untuk alasan itu, Holochain melakukannya
tidak mempertahankan konsensus global (dipertahankan dalam aplikasi). Sebagai gantinya, platform memanfaatkan
ide dari BitTorent dan Git dengan menggunakan pendekatan agen-sentris.

Berpusat pada agen vs. Berpusat pada data

Dalam blockchain (data-centric), setiap node jaringan harus menyimpan catatan yang sama untuk
memelihara satu buku besar yang benar yang membutuhkan algoritma konsensus untuk menghindari korupsi.
Menurut tim pengembang, ini secara inheren membatasi skalabilitas karena setiap node di planet ini harus memproses setiap transaksi.

Holochain mendekati ini secara berbeda. Mereka menggunakan pendekatan agen-sentris, artinya setiap agen mempertahankan sejarah mereka sendiri. Tanda tangan sangat penting setiap transaksi dengan kunci pribadi agen. Holochain juga mengimplementasikan Tabel Hash Terdistribusi (DHT) sebagai ruang publik untuk memungkinkan akses berkelanjutan ke data bahkan jika node tertentu offline. Bergantung pada aplikasinya, data mungkin perlu redundan di beberapa node untuk mempertahankan akses ke aplikasi terlepas dari apakah node authoring online atau tidak. Misalnya, data aplikasi jaringan media sosial harus disimpan di beberapa node untuk menjaga akses publik untuk membaca posting secara terus menerus.

Untuk menghindari korupsi, Holochain memanfaatkan kekuatan validasi terdistribusi. Setiap aplikasi memiliki “DNA” sendiri dengan aturan validasi khusus yang harus dipenuhi untuk membuat entri, ini disebut “DNA” karena ini adalah kesamaan yang harus dimiliki oleh setiap node aplikasi.

Baca juga:  Cara Menyimpan Frasa Pemulihan Metamask Dompet Kripto Dengan Aman

Hal ini membuat upaya peretasan menjadi usang, dan pada gilirannya, akan membuat peretas membuat aplikasi dan entri baru mereka sendiri karena mereka tidak dapat memposting atas nama penulis lain dan entri berbahaya tersebut memiliki tanda tangan penyerang. Akibatnya, penulis yang ditargetkan akan diberi tahu dan akan membagikan temuan mereka dengan node lain (gosip), untuk menghapus entri yang dibuat oleh penyerang dari pertimbangan dan mungkin memblokir komunikasi lebih lanjut dengan yang terakhir.