Sunday , December 5 2021
Ethereum: Masa Depan Dunia Keuangan

Ethereum: Masa Depan Dunia Keuangan

Keuangan Terdesentralisasi telah berkembang pesat dalam 24 bulan terakhir. DeFi berada pada tahap di mana ia mulai memiliki aplikasi dunia nyata yang sebenarnya. Tidak masalah ke arah mana pasar bergerak, protokol DeFi selalu (kebanyakan) berfungsi, dan banyak pengembangan sedang berlangsung. Namun, kami tidak dapat membahas DeFi tanpa menyebutkan Ethereum.

Kami selalu berbicara tentang pentingnya Ethereum dalam ekonomi DeFi tetapi kami belum membahasnya secara luas dalam laporan fundamental. Ini sebagian karena Ethereum dibahas secara harfiah di mana-mana dan secara teratur menjadi berita – kami belum meliput Bitcoin dalam laporan karena alasan yang sama. Kami percaya waktunya telah tiba untuk menjelaskan secara mendalam mengapa kami begitu bullish di Ethereum.

Kami telah menyatakan di masa lalu bahwa ETH adalah untuk DeFi seperti Dolar AS bagi ekonomi dunia. Apa yang kita maksud dengan ini? Dolar AS adalah tulang punggung sistem moneter internasional karena posisi dan pengaruh Amerika Serikat sebagai hegemon ekonomi global – ini tidak dapat disangkal. ETH, melalui Ethereum, membawa ide ini ke tingkat yang sama sekali baru di level yang berbeda. Jadi, mari kita bahas lebih dalam tentang Ethereum.

Apa itu Ethereum?

Dibuat oleh programmer Vitalik Buterin dan diluncurkan pada tahun 2015, Ethereum adalah open-source, platform blockchain terdesentralisasi yang memfasilitasi transaksi, kontrak pintar, dan aplikasi terdesentralisasi. Ether (ETH) adalah token asli Ethereum dan merupakan cryptocurrency terbesar kedua dalam hal kapitalisasi pasar setelah Bitcoin.

Saat ini Ethereum diamankan melalui mekanisme konsensus Proof-of-Work, namun, dengan peningkatan ETH2.0 yang akan diluncurkan selama 6-10 bulan ke depan Ethereum akan bermigrasi ke mekanisme Proof-of-Stake.

Apa yang membuat Ethereum begitu inovatif dan menjadi masalah besar adalah bahwa itu adalah blockchain pertama yang dapat diprogram, memungkinkan pembuatan kontrak pintar. Jaringan Ethereum bertindak sebagai satu mesin virtual besar di mana program, yang disebut kontrak pintar, dijalankan. Keadaan setiap kontrak individu, serta semua saldo dompet, dicatat pada buku besar yang didistribusikan. Pernyataan bersyarat apa pun dapat diubah menjadi kontrak cerdas, dan aset dapat dipindahkan sesuai dengan parameter yang diprogram dalam kontrak.

Baca juga:  Mengenal Solana (SOL), Crypto Populer Baru Pesaing Ethereum

Akibatnya, beberapa kontrak pintar dapat digabungkan untuk membuat aplikasi terdesentralisasi, atau DApps. Inovasi dan keserbagunaan ini membuka jalan bagi keuangan terdesentralisasi seperti yang kita kenal sekarang.

Mari kita lihat beberapa komponen utama Ethereum dan diskusikan pembaruan jaringan yang akan datang.

Token Ether & ERC-20

Salah satu aset berkapitalisasi besar yang paling terkenal dan berkinerja terbaik di pasar crypto, ETH adalah bahan bakar yang menggerakkan seluruh jaringan Ethereum. Eter digunakan untuk membayar sumber daya jaringan oleh pengguna saat mereka bertransaksi, berinteraksi dengan kontrak pintar/aplikasi terdesentralisasi, dan mencetak token, untuk menyebutkan beberapa contoh. Biaya yang dibayarkan dalam Eter masuk ke penambang Ethereum sebagai insentif untuk menyediakan daya komputasi yang menjalankan jaringan. Ini akan berubah ketika Ethereum berpindah dari Proof-of-Work ke Proof-of-Stake, karena Ether akan dipertaruhkan untuk mengamankan jaringan.

ERC-20 adalah standar untuk semua token dalam jaringan Ethereum. Standar ini memungkinkan setiap token di Ethereum untuk dapat dioperasikan dengan aplikasi apa pun yang merupakan persyaratan penting untuk ekonomi DeFi terintegrasi yang sedang dibangun di jaringan. Token ERC-20 dibuat melalui kontrak pintar, yang menyimpan semua saldo dompet dan menentukan karakteristik token – total pasokan, emisi, dll.

Smart Contracts

Sejauh ini utilitas nomor satu Ethereum adalah kontrak pintarnya. Pada tingkat paling dasar, kontrak cerdas adalah perjanjian on-chain. Mereka pada dasarnya menjalankan tugas yang diberikan ketika peristiwa tertentu terjadi – misalnya, kontrak pintar dapat mengirim 1 ETH ke alamat tertentu setiap 24 jam. JIKA 24 jam telah berlalu (pemicu) MAKA kirim 1 ETH (eksekusi). Operasi yang lebih kompleks dapat dilakukan oleh kontrak pintar dan keserbagunaannya pada dasarnya tidak terbatas.

Baca juga:  Investasi di Non-Fungible Tokens (NFT)

Kontrak pintar berbagi beberapa properti utama yang membuatnya sederhana, aman, dan transparan:

  • Kontrak pintar memiliki status, dan setiap node Ethereum memiliki salinan status ini. Setelah kontrak pintar ditayangkan, tidak ada cara untuk mengubahnya atau mengubah cara kerjanya kecuali pengembang membuat perubahan pada kontrak.
  • Karena setiap kontrak dapat dilihat secara on-chain, setiap perubahan yang dibuat dapat langsung terlihat oleh siapa saja yang ingin memeriksanya. Ini membuat manipulasi kontrak pintar sulit untuk dihindari. Namun, seperti yang telah kita lihat beberapa tarikan karpet tahun ini, itu bukan tidak mungkin – dalam sebagian besar kasus tersebut, audit sederhana akan menemukan banyak niat jahat dalam kontrak tersebut.
  • Kontrak cerdas adalah kontrak – tidak ada ruang untuk negosiasi. Jika syarat-syarat akad terpenuhi, dan semua pihak telah menyetujui syarat-syarat itu, maka akad akan melaksanakan tugasnya sebagaimana dimaksud. Karena status kontrak pintar dicatat di blockchain, tidak mungkin untuk mengubah hasil dari perjanjian kontrak pintar karena itu akan memerlukan pengubahan seluruh buku besar Ethereum.

Mengenai poin terakhir, ini yang disebut sebagai “Kode adalah Hukum” – jika tidak ada dalam kode kontrak pintar, itu tidak akan terjadi. Sebaliknya, jika dalam kode, maka itu akan terjadi. Di sini, teknologi digunakan untuk menegakkan aturan. Ini menimbulkan pertanyaan – apakah pengacara diperlukan untuk memastikan bahwa kesepakatan dilakukan secara penuh? Apakah kita bahkan membutuhkan perantara sama sekali? Ini adalah keseluruhan premis di balik keuangan terdesentralisasi.

DAFTAR ISI