sebutkan negara pendiri asean

Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan.

Artikel kali ini akan membahas “sebutkan negara pendiri asean”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

Tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada.

Setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “sebutkan negara pendiri asean”

Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (atau hanya ASEAN) adalah pengelompokan regional negara-negara di Asia Tenggara yang bekerja sama dalam masalah ekonomi dan politik. ASEAN didirikan pada tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok. Delapan negara yang menandatangani Deklarasi Bangkok pada tahun 1992 meletakkan dasar bagi kesepakatan saat ini.

Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara dibentuk dengan tujuan untuk meningkatkan kehidupan semua orang di Asia Tenggara. Para pemimpin negara-negara Asia Tenggara telah mengambil inisiatif untuk bergabung dalam rangka membangun perdamaian, keamanan, stabilitas, dan kemakmuran di kawasan tersebut karena akal sehat takdir sebagai negara yang baru didirikan di tengah pertempuran sengit antara dua negara adidaya.

Kawasan Asia Tenggara adalah “zona hijau”, atau tempat di mana negara adidaya dapat dengan mudah berbenturan dalam konflik militer atau ideologi, selama tahun 1960-an. Ini adalah keadaan yang sangat memprihatinkan yang dapat menyebabkan keresahan yang akan menghambat kemajuan negara di seluruh fase perkembangannya. Ini adalah motivasi utama para mantan pemimpin ASEAN untuk berkolaborasi dalam tujuh tujuan yang mereka semua bagikan.

Tujuan ASEAN

1, membangun fondasi komunitas negara-negara Asia Tenggara yang sukses dan damai melalui upaya bersama dalam semangat kesetaraan dan keramahan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan pengembangan budaya di kawasan tersebut.
2, Mendorong kerja sama yang erat dan saling membantu dalam menangani masalah ekonomi, sosial, teknologi, ilmu pengetahuan, dan administrasi yang menjadi perhatian bersama.
3, menjunjung tinggi nilai-nilai Piagam PBB dan memperlakukan semua negara secara adil dalam hubungan internasional, sehingga berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas kawasan melalui ketaatan pada aturan hukum dan keadilan.
4, Saling membantu dengan berbagi pengetahuan dan keahlian di bidang pengajaran, teknik, administrasi, dan bidang profesional lainnya.
5, Bekerja sama secara lebih efisien untuk meningkatkan hasil pertanian dan industri; mempromosikan perdagangan dan penelitian ke dalam tantangan komoditas global; meningkatkan infrastruktur transportasi dan komunikasi; dan meningkatkan taraf hidup bagi semua yang terlibat.
6, mendorong penelitian lebih lanjut ke Asia Tenggara
7, pastikan setiap kesempatan untuk kolaborasi yang erat di antara mereka dijaga, dan pertahankan hubungan yang bermanfaat dan erat dengan kelompok dunia dan regional yang memiliki tujuan yang sama.

BACA JUGA:  A6 Berapa CM? Ketahui Penjelasannya Berikut Ini!

Asal Mula ASEAN

Kami kemudian akan mencoba menilai kembali faktor-faktor paling penting dan mendasar yang menyebabkan pembentukan organisasi multinasional ASEAN setelah kami memiliki pemahaman yang kuat tentang tujuan-tujuan ASEAN. Beberapa konteks di mana kolaborasi di antara negara-negara Asia Tenggara secara khusus didorong adalah sebagai berikut.

1, Persamaan Geografis
Dengan begitu banyak negara Asia Tenggara yang berbagi sejarah geografis yang serupa, mudah untuk melihat bagaimana orang-orang di kawasan ini merasakan ikatan yang sama. Secara geografis, Asia Tenggara terjepit di antara dua benua—Australia dan bagian Asia lainnya. Laut Hindia dan Pasifik mengelilingi kawasan Asia Tenggara, selain kedua benua tersebut.

2, Persamaan Kepentingan
Leluhur Mongoloid Melayu dapat ditelusuri kembali ke sebagian besar orang Asia Tenggara. Budaya yang beragam seperti Cina, India, dan Arab semuanya berdampak pada pembentukan ras Mongoloid Melayu. Hal ini terlihat dari warna kulit, masakan, dan adat istiadat masyarakat (Gujarat) yang bervariasi.

3, Persamaan Budaya
Negara-negara di Asia Tenggara memiliki tujuan yang sama karena semuanya relatif baru merdeka. Kemakmuran, keamanan, ketertiban, dan perdamaian adalah semua hal yang dicita-citakan ASEAN di dunia.

4, Persamaan Nasib
Indonesia dijajah oleh Belanda, Filipina oleh Spanyol dan Amerika Serikat, serta Malaysia dan Singapura oleh Inggris. Saat ini, hanya Vietnam dan Laos yang tetap merdeka. Thailand sendiri adalah negara merdeka.

Negara Pendiri ASEAN

Lima negara pemrakarsa berdirinya ASEAN adalah Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Filipina. Pembentukan organisasi ASEAN didasari oleh kesamaan tujuan untuk membentuk wilayah Asia Tenggara yang damai dan saling bantu dalam berbagai hal.

10 Negara Anggota ASEAN

Menurut media online Sekretariat Nasional ASEAN-Indonesia, berikut daftar 10 negara yang saat ini menjadi anggota ASEAN dan tanggal bergabungnya:

BACA JUGA:  puisi tentang perpisahan kkn

1. Indonesia: 8 Agustus 1967
2. Malaysia: 8 Agustus 1967
3. Singapura: 8 Agustus 1967
4. Thailand: 8 Agustus 1967
5. Filipina: 8 Agustus 1967
6. Brunei Darussalam: 8 Januari 1984
7. Vietnam: 28 Juli 1995
8. Laos: 23 Juli 1997
9. Myanmar: 23 Juli 1997
10. Kamboja: 30 April 1999

ASEAN Saat Ini

Sebagaimana dinyatakan di atas, Deklarasi Bangkok yang ditandatangani pada tahun 1967 secara resmi membentuk ASEAN. S. Rajaratnam dari Singapura, Narciso Ramos dari Filipina, Adam Malik dari Indonesia, dan Thanat Khoman dari Thailand termasuk di antara mereka yang hadir dalam konferensi tersebut.

Indonesia, Malaysia, Thailand, Filipina, Singapura, Brunei Darussalam, Vietnam, Laos, Myanmar, dan Kamboja hanyalah beberapa negara yang secara aktif mengejar keanggotaan di ASEAN selama lebih dari 50 tahun keberadaan organisasi tersebut.

Menurut apa yang dapat dipetik dari situs web Kementerian Luar Negeri Indonesia, ASEAN telah memiliki semacam piagam yang disebut “Piagam ASEAN”. Tujuan piagam tersebut adalah untuk mengubah ASEAN dari meriam politik longgar menjadi organisasi internasional yang didukung oleh undang-undang yang solid (status hukum), diatur oleh aturan yang jelas dan dapat ditegakkan, dan dilengkapi dengan mesin struktur administrasi yang diminyaki dengan baik.

Piagam ASEAN, terkadang dikenal sebagai Piagam ASEAN, adalah dokumen yang bertujuan untuk menegaskan kembali nilai-nilai yang ditetapkan dalam deklarasi, pakta, dan perjanjian ASEAN sebelumnya. Sepuluh kepala negara atau pemerintahan dari negara-negara anggota ASEAN menandatangani Piagam ASEAN pada KTT ASEAN ke-13 pada tanggal 20 November 2007 di Singapura. Ketika jam berdentang tengah malam pada tanggal 15 Desember 2008, Piagam ASEAN menjadi mengikat secara hukum. Setelah berakhirnya jangka waktu 30 hari setelah ratifikasi piagam ini oleh sepuluh negara anggota ASEAN, ketentuan-ketentuannya wajib berlaku. Dalam situasi ini, UU No. 38 Tahun 2008 meratifikasi Piagam ASEAN di Indonesia.

Prinsip Pendirian ASEAN

Alasan pembentukan ASEAN hanyalah sebagian dari cerita. Traktat Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara (TAC) tahun 1976 berfungsi sebagai dasar Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), dan tujuan serta prinsipnya adalah sebagai berikut.

BACA JUGA:  Berikut Cara Menyusun Skripsi yang Baik dan Benar, Mahasiswa Wajib Tau

1. Prinsip Utama

a. Menghormati kemerdekaan, kedaulatan, kesamaan, integritas wilayah nasional, dan identitas nasional setiap negara
b. Hak untuk setiap negara untuk memimpin kehadiran nasional bebas daripada campur tangan, subversif atau koersi pihak luar
c. Tidak mencampuri urusan dalam negeri sesama negara anggota
d. Penyelesaian perbedaan atau perdebatan dengan damai
e. Menolak penggunaan kekuatan yang mematikan
f. Kerja sama efektif antara anggota

Prinsip Dasar

a. Menghormati kemerdekaan, kedaulatan, kesetaraan, integritas wilayah dan identitas nasional seluruh negara anggota ASEAN
b. Berbagi komitmen dan tanggung jawab kolektif dalam meningkatkan perdamaian, keamanan dan kemakmuran di kawasan regional
c. Menolak agresi dan ancaman atau penggunaan kekuatan atau tindakan lain dalam cara yang tidak sesuai dengan hukum internasional yang tertulis
d. Ketergantungan pada penyelesaian damai sengketa
e. Tidak campur tangan dalam urusan internal negara anggota ASEAN
f. Menghormati hak setiap Negara Anggota untuk menjaga eksistensi nasionalnya bebas dari campur tangan eksternal, subversi, dan paksaan
g. Konsultasi ditingkatkan mengenai hal-hal serius memengaruhi kepentingan bersama ASEAN
h. Kepatuhan terhadap aturan hukum, tata pemerintahan yang baik, prinsip-prinsip demokrasi dan pemerintahan yang konstitusional
i. Menghormati kebebasan dasar, promosi dan perlindungan hak asasi manusia, dan pemajuan keadilan sosial
j. Menjunjung tinggi Piagam PBB dan hukum internasional, termasuk hukum humaniter internasional, yang disetujui oleh negara anggota ASEAN
k. Tidak turut serta dalam kebijakan atau kegiatan, termasuk penggunaan wilayahnya, dan dikejar oleh Negara Anggota ASEAN atau non-ASEAN Negara atau aktor nonnegara, yang mengancam kedaulatan, integritas wilayah atau kestabilan politik dan ekonomi ASEAN Negara-negara Anggota
l. Menghormati perbedaan budaya, bahasa dan agama dari masyarakat ASEAN, sementara menekankan nilai-nilai bersama dalam semangat persatuan dalam keanekaragaman;
m. Sentralitas ASEAN dalam hubungan politik, ekonomi, sosial dan budaya eksternal sambil tetap aktif terlibat, berwawasan ke luar, inklusif dan tidak diskriminatif;
n. Kepatuhan terhadap aturan-aturan perdagangan multilateral dan aturan berbasis ASEAN rezim bagi pelaksanaan efektif dari komitmen ekonomi dan pengurangan progresif terhadap penghapusan semua hambatan untuk integrasi ekonomi regional, dalam dorongan ekonomi pasar.

Itulah artikel tentang ASEAN. Semoga bermanfaat untuk anda***

`