aliran yang tidak puas dengan sistem kapitalis disebut aliran

RUMAHTEKNOOGI.COM – Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan

Artikel kali ini akan membahas “aliran yang tidak puas dengan sistem kapitalis disebut aliran”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “aliran yang tidak puas dengan sistem kapitalis disebut aliran”

Halo para pengguna setia web ini. Kami mengambil kesempatan ini untuk membahas masalah aliran, yang tidak puas dengan sistem kapitalis. Nah, untuk mengetahui apa jawaban dari pertanyaan tersebut, simak penjelasan berikut secara detail. Saya harap ini membantu menjawab setiap pertanyaan yang mungkin Anda miliki di pikiran Anda.

Arus yang tidak puas dengan sistem kapitalis disebut aliran
Isi
1. Aliran ketidakpuasan terhadap sistem kapitalis disebut aliran
1.1. Pengantar:
1.2. Diskusi:
1.3. Bagikan ini:
1.4. Artikel terkait:
Aliran yang tidak terpenuhi dari sistem kapitalis disebut aliran
Pengantar:
Sebelum masuk ke inti jawaban atas pertanyaan di atas, ada baiknya kita mengetahui apa itu kapitalisme atau kapitalisme.

Kapitalisme atau Kapitalisme adalah sistem ekonomi yang menekankan peran kapital atau modal, yaitu kekayaan segala jenis. Ini termasuk komoditas yang digunakan dalam produksi komoditas lain (Bagus, 1996).

Ebenstein (1990) menyebut kapitalisme sebagai sistem sosial yang lengkap yang lebih dari sekedar sistem ekonomi. Ia mengkaitkan perkembangan kapitalisme sebagai bagian dari gerakan individualis. Hayek (1978), sebaliknya, melihat kapitalisme sebagai manifestasi liberalisme ekonomi.

Menurut Ebenstein (1990), sistem kapitalis berkembang di Inggris pada abad ke-18 Masehi. Kemudian menyebar luas ke Eropa barat laut dan Amerika Utara. Gagasan ahli yang terkenal adalah Adam Smith, penulis The Wealth of Nations (1776), yang diakui sebagai pilar utama kapitalisme klasik, ekspresi ekonomi dari gagasan “laissez-faire”.

Hal ini sangat bertentangan dengan adanya merkantilisme, yaitu campur tangan pemerintah dalam urusan negara. Smith berpendapat bahwa cara terbaik untuk mencapai kemakmuran adalah membiarkan individu mengejar kepentingan mereka sendiri tanpa keterlibatan perusahaan milik negara (Robert Lerner, 1988).

BACA JUGA:  Simak 20 Ciri Gelombang Bunyi dan Gelombang Cahaya

Diskusi:
Sosialisme adalah ideologi/ paham yang mengusahakan terwujudnya masyarakat yang tersusun secara kolektif. Beginilah cara kita menjadi masyarakat yang bahagia secara keseluruhan atau sebagaimana adanya. Sosialisme demikian dibandingkan, perjuangannya terfokus pada kesejahteraan rakyat negara itu sendiri.

Oleh karena itu, arus yang tidak puas dengan sistem kapitalis adalah arus sosialisme atau sosialisme. Salah satu protesnya adalah kapitalisme dalam industri pasar bebas di abad ke-21 tidak dapat menyelesaikan masalah yang paling penting dan penting seperti kemiskinan, kelaparan, eksploitasi, penindasan ekonomi, seksisme, rasisme, dan penghancuran sumber daya alam.

Memahami dan mengembangkan kapitalisme

1. definisi kapitalisme

Kapitalisme adalah sistem ekonomi yang menekankan peran modal (capital), yaitu kekayaan dari segala jenis, termasuk komoditas yang digunakan dalam produksi komoditas lain (Bagus, 1996). Ebenstein (1990) menyebut kapitalisme sebagai sistem sosial yang lengkap bukan hanya sistem ekonomi. Dia mengaitkan perkembangan kapitalisme dengan bagian dari gerakan individualis. Di sisi lain, Hayek (1978) melihat kapitalisme sebagai manifestasi dari liberalisme di bidang ekonomi.

Menurut Ayn Rand (1970), kapitalisme adalah “sistem sosial yang didasarkan pada pengakuan hak-hak individu, termasuk hak kepemilikan, di mana semua kepemilikan dimiliki secara pribadi”. sistem sosial yang didasarkan pada pengakuan hak-hak individu, termasuk hak milik yang bersifat properti).

Heilbroner (1991) membuat referensi kuat untuk kapitalisme sebagai formasi sosial dengan karakteristik khusus dan logika sejarah yang unik. Logika formasi sosial yang dimaksud mengacu pada gerak dan perubahan dalam proses kehidupan dan susunan kelembagaan masyarakat. Diperkenalkan oleh Karl Marx, istilah “formasi sosial” juga digunakan oleh Jürgen Habermas. Dalam Krisis Legitimasi (1988), Habermas menyebut kapitalisme sebagai salah satu dari empat formasi sosialnya (primitif, tradisional, kapitalis, dan pascakapitalis).

2. Sejarah perkembangan kapitalisme

Robert E. Lerner, dalam Western Civilization (1988), berpendapat bahwa revolusi komersial dan industri modern awal dipengaruhi oleh asumsi kapitalisme dan merkantilisme. Dipahami secara singkat, kapitalisme adalah sistem produksi, distribusi, dan pertukaran di mana kekayaan yang terkumpul diinvestasikan kembali untuk keuntungan oleh pemilik pribadi. Kapitalisme adalah sistem yang dirancang untuk memfasilitasi ekspansi perdagangan dalam skala nasional dan internasional, lintas batas. Pengusaha kapitalis mempelajari pola perdagangan internasional, di mana pasar berada, dan bagaimana memanipulasinya untuk keuntungan mereka. Catatan Robert Lerner mirip dengan klaim Karl Marx bahwa imperialisme adalah perpanjangan dari kapitalisme.

BACA JUGA:  contoh bentuk kerjasama dalam festival budaya adalah

Menurut Ebenstein (1990), sistem kapitalis mulai berkembang di Inggris abad ke-18. Kemudian menyebar luas ke Eropa barat laut dan Amerika Utara. Risalah terkenal Adam Smith, The Wealth of Nations (1776), diakui sebagai pilar utama kapitalisme klasik, mengungkapkan gagasan “laissez-faire”1) di bidang ekonomi. Berbeda sekali dengan merkantilisme, ada intervensi pemerintah dalam urusan negara. Smith berpendapat bahwa kemakmuran paling baik dicapai dengan membiarkan individu mengejar kepentingan mereka sendiri tanpa keterlibatan perusahaan milik negara (Robert Lerner, 1988).

Pada awal abad ke-20, kapitalisme menghadapi berbagai tekanan dan ketegangan yang sebelumnya tidak dapat diprediksi. Dengan munculnya kerajaan industri birokratis yang seragam dan konsentrasi kepemilikan saham oleh beberapa kapitalis swasta, pemerintah (Barat) semakin mengakar dalam mekanisme pasar melalui kebijakan seperti undang-undang antimonopoli, perpajakan, dan jaminan kesejahteraan. dipaksa untuk campur tangan. Fenomena intervensi negara dalam sistem pasar dan meningkatnya tanggung jawab pemerintah dalam hal kesejahteraan sosial dan ekonomi merupakan indikator transformasi kapitalisme. Menurut Ebenstein, transformasi ini dilakukan agar kapitalisme mampu beradaptasi dengan berbagai perubahan ekonomi dan sosial. Maka lahirlah konsep negara kesejahteraan, yang disebut Ebenstein sebagai “ekonomi campuran”. Ini menggabungkan inisiatif pribadi dan properti dengan komitmen negara untuk kesejahteraan sosial.

Habermas melihat perubahan ini sebagai transisi dari kapitalisme liberal ke kapitalisme maju (kapitalisme akhir, kapitalisme terorganisir, kapitalisme maju). Dalam Legitimation Crisis (1988), Habermas berpendapat bahwa state-regulated capitalism (nama lain dari kapitalisme maju) ia merujuk pada dua fenomena. intervensi negara di pasar. Menurut Habermas, repolitisasi skala besar, berlawanan dengan depolitisasi skala besar dalam masyarakat kapitalis liberal, terjadi untuk membenarkan intervensi negara yang secara inheren tidak sejalan dengan kapitalisme liberal. . Upaya ini tercermin dalam sistem demokrasi formal.

Prinsip Dasar Kapitalisme

1. Tiga Asumsi Kapitalisme Ayn Rand

Ayn Rand, dalam Capitalism (1970), merujuk pada tiga asumsi dasar kapitalismenya: (a) kebebasan individu, (b) kepentingan pribadi (egois), dan (c) pasar bebas. sedang mengerjakan.

BACA JUGA:  pengertian kkn korupsi kolusi nepotisme

Sebab, menurut Rand, kebebasan individu adalah landasan kapitalisme, dan pengakuan atas hak-hak kodrati tersebut memungkinkan individu untuk berpikir, bekerja, dan berproduksi dengan bebas untuk bertahan hidup. Kedua, pengakuan institusional atas hak individu memungkinkan individu untuk mewujudkan kepentingan pribadinya. Menurut Rand, manusia hidup terutama untuk dirinya sendiri, bukan untuk kesejahteraan orang lain. Rand menentang kolektivisme, altruisme, dan mistisisme. Konsep dasar Rand yang longgar adalah aplikasi sosial dan perspektif epistemologisnya, yang bersifat mekanistik. Dipengaruhi oleh gagasan Smith tentang “tangan tak terlihat”, Rand melihat pasar bebas sebagai proses yang selalu berubah yang selalu membutuhkan yang terbaik atau paling rasional. Smith pernah berkata: (Robert Lerner, 1988).

2. Akumulasi modal

Heilbroner (1991) menggali arti sebenarnya dari modal. Apa maksud kapital untuk menjelaskan bahwa formasi sosial yang kita jalani sekarang adalah kapitalis? Heilbroner mendefinisikan modal sebagai kategori barang material dalam bentuk komoditas dan uang. Menolak untuk mengobati hanya di . Menurutnya, jika modal hanya berupa uang yang dibutuhkan untuk membeli barang produksi, material dan tenaga kerja, maka modal akan setua peradaban.

Menurut Heilbroner, kapital adalah faktor yang memulai proses transformasi terus-menerus dari kapital uang menjadi kapital barang-dagangan, dan kemudian transformasi kapital barang-dagangan menjadi kapital uang meningkat. Ini adalah formula M-M-M yang dikemukakan oleh Marx.

Proses iteratif dan ekspansif ini sebenarnya ditujukan untuk memproduksi barang dan jasa dengan mengatur perdagangan dan produksi. Kehadiran fisik barang dan jasa merupakan kendala yang harus diatasi dengan mengubah barang menjadi uang. Sekalipun dijual, uang itu sendiri bukanlah produk akhir dari pencarian, tetapi hanya satu langkah dalam siklus tanpa akhir.

Jadi, menurut Heilbroner, kapital bukanlah objek material, melainkan proses yang menggunakan objek material sebagai tahapan keberadaan dinamisnya yang berkelanjutan. Modal adalah proses sosial, bukan proses fisik. Modal mengambil bentuk fisik, tetapi maknanya hanya dapat dipahami jika substansi ini mewujudkan dan melambangkan keseluruhan yang berkembang.

Transformasi kapital yang berulang dan tersebar luas yang dirancang oleh Marx, formula M-M-M (uang-komoditas-uang), adalah penemuan Marx tentang esensi kapitalisme: akumulasi kapital. Dalam pertukaran D-M-M, uang bukan lagi alat tukar, melainkan objek pertukaran sebagai komoditas itu sendiri.***