Mengenal Solana (SOL), Crypto Populer Baru Pesaing Ethereum

Mengenal Solana (SOL), Crypto Populer Baru Pesaing Ethereum

Solana adalah salah satu blockchain terbaru yang mendapatkan banyak perhatian dari publik. Alasannya? Ini menawarkan jaringan untuk kontrak pintar dengan throughput yang sangat tinggi dan finalitas blok yang sangat cepat.

Menjawab Tantangan

VisaNet oleh Visa Inc. adalah jaringan pembayaran terkemuka di dunia secara teratur menangani 2.000 hingga 4.000 transaksi per detik dan memiliki kapasitas untuk menangani lebih dari 50.000 lebih. Di sisi lain, jaringan Bitcoin (BTC) memiliki kapasitas transaksi yang jauh lebih rendah, dengan maksimum tujuh per detik. Jaringan Ethereum, pusat pengoperasian banyak protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi), hanya mampu memproses sekitar 12 hingga 15 transaksi per detik. Kedua jaringan juga dikenakan biaya transaksi yang tinggi. Ini adalah masalah besar, dan masalah yang perlu dipecahkan untuk lebih memajukan DeFi dan ekonomi cryptocurrency yang lebih luas. Sementara pengembang Ethereum pasti bekerja untuk memecahkan masalah ini dengan penskalaan L2 dan Proof-of-Stake, pengembang lain melihat ini sebagai jendela peluang mereka.

Solana bertujuan untuk mengatasi masalah skalabilitas ini melalui pendekatan inovatif. Tujuan dari artikel jurnal ini adalah untuk menyajikan analisis mendalam tentang model fundamental, operasional dan ekonomi dari proyek Solana. Mari selami!

Solana

Solana adalah protokol Proof-of-Stake (DPoS) yang didelegasikan dengan tujuan memberikan skalabilitas tanpa mengorbankan desentralisasi atau keamanan. Harapan pencipta Solana adalah bahwa itu akan mendukung pertumbuhan tinggi dan frekuensi tinggi untuk aplikasi blockchain terdesentralisasi (DApps) yang semakin populer. Blockchain Solana dapat memfasilitasi lebih dari 50.000 transaksi per detik, membuatnya mampu bersaing dengan Visa dan Mastercard dalam hal kecepatan transaksi. Solana menghasilkan satu blok setiap 0,4 detik. Sebagai perbandingan, jaringan BTC menghasilkan satu blok setiap 10 menit, dan Ethereum membuat satu blok kira-kira setiap 12 hingga 13 detik.

Baca juga:  Cara Menyimpan Frasa Pemulihan Metamask Dompet Kripto Dengan Aman

Bagaimana Solana berhasil mencapai kapasitas monumental ini dibandingkan dengan blockchain lainnya? Ada delapan inovasi utama yang dikembangkan Solana, yang terpenting adalah Proof-of-History.

Proof of History (PoH)

Solana menggunakan Proof-of-History yang merupakan urutan komputasi yang memungkinkan verifikasi kriptografis dari perjalanan waktu antara dua peristiwa. Blockchain lain bergantung pada validasi blok berurutan yang membutuhkan validator untuk berbicara satu sama lain untuk mencapai konsensus tentang berlalunya waktu ketika transaksi terjadi. Ini memperlambat jaringan karena blok transaksi sebelumnya harus dikonfirmasi oleh setiap node validator di jaringan sebelum blok berikutnya dapat dimulai. Bayangkan perlombaan lari estafet dengan tiga pelari, dan lintasan balap sebagai gambaran waktu. Jumlah jarak yang telah ditempuh setiap pelari menandakan total kerja yang dilakukan, tetapi pelari kedua tidak dapat mulai berlari sampai tongkat estafet diberikan kepada mereka oleh pelari pertama.

Pada blockchain Solana, setiap validator individu mengukur waktu dengan jam mereka sendiri dengan mengkodekannya melalui fungsi penundaan yang dapat diverifikasi hashing berurutan (VDF). Setiap transaksi yang dilakukan pada blockchain Solana diberi stempel waktu yang memungkinkan node validator untuk merekam dan mengaturnya tanpa memerlukan node lain untuk konfirmasi.

Kembali ke analogi lari estafet, dengan blockchain Solana, ketiga pelari dapat berlari secara bersamaan tanpa perlu menunggu tongkat estafet dioper. Secara kolektif, mereka melakukan jumlah pekerjaan yang sama dengan tim lain, tetapi dalam hal waktu, mereka hanya menggunakan sepertiganya untuk menyelesaikan balapan. Jika dibandingkan dengan metode sekuensial yang digunakan oleh tim lain; Pelari Solana tiga kali lebih efisien. Solana memungkinkan timnya untuk menyelesaikan tiga kali pekerjaan dalam satu putaran penuh trek, dan melakukannya dalam jumlah waktu yang sama.

Baca juga:  Apa itu Mata Uang Kripto?

Jaringan Solana bahkan lebih cepat dari ini, tetapi analogi ini dapat membantu kita memahami salah satu alasan utama kapasitas transaksinya jauh lebih cepat daripada blockchain lainnya.

solana

Pada Gambar 1, Anda dapat melihat bahwa tiga transaksi dieksekusi secara bersamaan, dan node ‘Leader’ yang mewakili generator Proof-of-History mengatur transaksi ini dalam urutan yang benar. Model ini menyarankan proses terpusat. Node Leader dirotasi setiap empat blok dan didelegasikan ke node verifier. Proses ini disebut Delegated Proof-of-Stake dan menggunakan algoritma Verifiable Delay Function (VDF) berdasarkan stempel waktu setiap transaksi. Ini menghasilkan status jaringan baru, yang kemudian dibagikan dengan node pemverifikasi lain yang melakukan transaksi serupa menggunakan salinan status jaringan asli. Node kemudian memilih untuk mengkonfirmasi status buku besar, membuat set transaksi berikutnya. Transaksi baru ini kemudian diurutkan menggunakan status jaringan baru sebagai titik referensi. Proses ini berulang terus menerus.

Proof-of-History (PoH) bukanlah mekanisme konsensus; itu adalah komponen dari fitur konsensus Proof-of-Stake Solana. PoH adalah inovasi utama yang memungkinkan Solana membanggakan pemrosesan dan verifikasi transaksi yang begitu cepat dan efisien dibandingkan dengan jaringan blockchain konvensional. PoH menjadikan Solana pesaing kuat untuk jaringan Ethereum. Peningkatan melalui Ethereum 2.0 akan meringankan beberapa masalah yang dihadapi jaringan itu. Ini bukan untuk mengatakan bahwa Solana akan menggantikan Ethereum sebagai protokol DeFi teratas, meskipun kemungkinan akan mengambil alih bagian yang adil dari DeFi TVL (Total Value Locked).