Penjelasan Atom

Penjelasan Crypto: Cosmos (ATOM)

Apa yang Cosmos coba lakukan?

Sederhananya, tim di Cosmos sedang mencari cara untuk memecahkan masalah penskalaan dan fragmentasi yang saat ini mengganggu dunia kripto.

Masalah skalabilitas, seperti kecepatan, keterjangkauan, dan aksesibilitas menyulitkan pemula untuk memasuki ruang crypto.

Interoperabilitas (interaksi dan komunikasi antar blockchain) terfragmentasi. Kami secara konsisten melihat blockchain muncul tetapi seringkali, tidak ada yang dibangun di atasnya karena kesulitan masuk untuk pengembang.

Fragmentasi dan Interoperabilitas

Ingat ketika Anda masih kecil dan setengah dari teman Anda ada di XBOX, dan setengahnya lagi di PlayStation? Itu menyebalkan kan? Akan jauh lebih baik jika, terlepas dari platform apa mereka berada, Anda bisa bermain game dengan mereka.

Nah, inilah yang kami maksud dengan fragmentasi. Ada banyak blockchain di luar sana, tetapi sangat sedikit dari mereka yang dapat berinteraksi satu sama lain.

Cosmos membuat teknologi blockchain menjadi tidak terlalu rumit bagi pengembang, dengan menggunakan kerangka kerja modular yang menyederhanakan aplikasi terdesentralisasi.

Mereka juga menggunakan sesuatu yang disebut “protokol Komunikasi Interblockchain.” Ini pada dasarnya berarti mereka mempermudah jaringan blockchain untuk berkomunikasi satu sama lain. Ini seharusnya, secara teori, memperbaiki masalah fragmentasi yang kami bahas dalam analogi konsol game kami.

Kecepatan dan keterjangkauan

Seperti proyek lain di luar angkasa, Cosmos ingin berinovasi melewati mekanisme bukti kerja (PoW) untuk memverifikasi transaksi. Pada titik ini, kita semua menyadari mengapa PoW sangat tidak efisien. Cosmos sedang mencari untuk memecahkan masalah ini melalui banyak ukuran skalabilitas.

Cosmos, seperti banyak proyek modern lainnya di ruang cryptocurrency seperti Solana dan Cardano, berupaya menyelesaikan masalah PoW dengan menggunakan mekanisme proof of stake (PoS).

Pengguna mempertaruhkan token ATOM mereka, dan sebagai imbalannya, mereka dapat mengoperasikan simpul Validator. Sebagai hadiah untuk mempertaruhkan token mereka, mereka mendapatkan persentase dari setiap transaksi yang diproses. Tambahan bagus yang telah diterapkan Cosmos untuk tujuan keamanan adalah jika node ditemukan bertindak tidak jujur, mereka akan dihukum dan kehilangan tokennya. Selain itu, semakin banyak token ATOM yang Anda pilih untuk dipertaruhkan, semakin besar kemungkinan Anda dipilih untuk divalidasi.

Blockchain 3.0

Misi Cosmos adalah memastikan bahwa infrastrukturnya mudah digunakan. Kit pengembangan perangkat lunaknya (Cosmos SDK) berfokus pada kemampuan transfer. Ini berarti jaringan dapat dengan mudah dibangun menggunakan kode yang sudah ada di luar sana. Tidak perlu dibangun dari awal.

Cosmos SDK & Tendermint

Cosmos SDK (perangkat pengembangan perangkat lunak) digunakan untuk membangun beberapa proyek bernilai tinggi, misalnya Terra. Namun, aktivitas di Cosmos tidak menambahkan banyak nilai ke ATOM token aslinya karena tidak ada banyak nilai akrual selain pembelian token untuk keperluan utilitas/tata kelola/pertaruhan. Sebagai platform untuk menyelesaikan transaksi dan membangun blockchain, ini bagus. Namun, penerima manfaat nyata dari Cosmos adalah proyek-proyek yang dibangun menggunakan teknologi.

Cosmos menggunakan mesin Tendermint BFT (Byzantine Fault Tolerance) – sebuah algoritme yang memungkinkan pengembang untuk membuat blockchain khusus di Cosmos Hub, perantara antara semua blockchain di Jaringan Cosmos, tanpa harus membuat kode dari awal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.