tanaman mangga dikembangbiakan secara vegetatif buatan dengan cara

Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan.

Artikel kali ini akan membahas “tanaman mangga dikembangbiakan secara vegetatif buatan dengan cara”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

Tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada.

Setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “tanaman mangga dikembangbiakan secara vegetatif buatan dengan cara”

Perkembangbiakan tanaman secara vegetatif
Perbanyakan tumbuhan secara vegetatif dapat dibedakan menjadi perbanyakan buatan dan perbanyakan vegetatif alami. Inilah perbedaannya.

Perkembangbiakan vegetatif buatan
Perbanyakan vegetatif buatan adalah proses menggunakan campur tangan manusia (dengan bantuan manusia) untuk memperbanyak tanaman daripada perkawinan. Perbanyakan tumbuhan tanpa persilangan dengan bantuan manusia disebut perbanyakan vegetatif buatan. Berikut adalah beberapa metode perbanyakan vegetatif buatan.

Cangkok
Mencangkok adalah proses perbanyakan tanaman dengan cara merusak batang. Transplantasi ini akan membuat akar di batang. Tumbuhan tidak dapat melakukannya sendiri, sehingga membutuhkan bantuan manusia.

Jika dahan batangnya rusak, tutupi dengan bungkus plastik. Gunakan plastik bening untuk memudahkan mengamati pertumbuhan tanaman. Setelah tanaman tumbuh, akarnya bisa dipotong.

Kemudian, setelah pemotongan selesai, tanaman dapat ditanam dalam pot, dll. Tanaman yang dapat dicangkok biasanya berbiji dikotil. Tumbuhan dikotil adalah tumbuhan dengan unsur kayu. Contoh tanaman yang diperbanyak dengan mencangkok adalah mangga, jambu biji, sawo, jeruk, kelengkeng, rambutan dan jambu biji.

Okulasi
Mencangkok adalah perbanyakan tanaman dengan cara menempelkan potongan pucuk dari batang tanaman yang satu ke batang tanaman yang lain. Metode okulasi membantu meningkatkan mutu dan mutu tanaman.

BACA JUGA:  program kerja kkn di desa

Penyambungan dilakukan untuk menghasilkan sifat tanaman yang terbaik dan untuk mendapatkan bibit yang berkualitas.Contoh tanaman yang diperbanyak dengan penyambungan adalah kakao, gom, mangga, lengkeng, alpukat, jeruk nipis dan kamboja.

Kopulasi
Kopulasi adalah kegiatan menggabungkan batang bawah dan batang atas suatu tumbuhan. Pengikatan melibatkan transmisi antropogenik, karena kegiatan ini tentu membutuhkan bantuan manusia. Namun, okulasi hanya bisa dilakukan dengan tanaman sejenis.

Teknik mengawinkan hampir sama dengan teknik okulasi, karena membutuhkan tanaman yang baik. Jadi kami menghubungkan tanaman dengan satu sisi dan tanaman dengan sisi lainnya. Tanaman yang dapat diperbanyak dengan kawin antara lain kopi, durian, singkong, tomat, terong, dan mangga.

Stek
Stek adalah proses perbanyakan tanaman dengan menggunakan bagian tanaman seperti akar, daun dan batang. Tumbuhan bersifat totipoten, artinya mereka membelah untuk membentuk lebih banyak sel. Sel lain lengkap dan terlihat seperti induknya.

Tunas
Tunas adalah penggunaan pucuk atau bagian tanaman yang baru tumbuh untuk memperbanyak tanaman. Tunas berada di bawah tanaman induk dan tunas muncul di atas permukaan tanah. Tunas biasanya muncul dari batang yang menjanjikan, daun muda dan buah/bunga. Contoh perbanyakan tanaman berkecambah terjadi pada tanaman pisang, tebu, dan bambu.

tunas adventif
Tunas adventif mirip dengan tunas biasa, namun merupakan tumbuhan yang tumbuh dari bagian tanaman seperti akar dan daun. Contoh tanaman yang menggunakan tunas adventif untuk berkembang biak adalah kakao, cemara, dan sukun.

spora
Spora adalah organ reproduksi yang dimaksudkan untuk penyebaran pada tanaman vaskular tanpa biji. Spora biasanya memiliki satu atau lebih sel yang dikelilingi oleh lapisan pelindung. Contoh sporofit adalah lumut, jamur dan pakis.

Umbi Lapis
Umbi adalah organ reproduksi yang dihasilkan oleh massa daun berlapis tebal dalam susunan roset. Polisakarida dalam umbi bukanlah simpanan karbohidrat. Biasanya terletak di dasar serat. Contoh tumbuhan yang menggunakan umbi untuk pembibitan antara lain bawang merah, bawang putih, bawang merah, bakung, tulip, lili hujan, amarilis, dan bunga bakung.

BACA JUGA:  karakteristik benua asia

umbi batang
Umbi batang merupakan alat perbanyakan berupa batang atau perubahan struktur batang yang berada di dalam tanah dan biasa digunakan sebagai penyimpan makanan bagi tumbuhan. Bila ditanam di tanah, umbi ini dapat tumbuh menjadi tanaman baru.Contoh tanaman yang diperbanyak dengan umbi adalah ubi, ubi jalar, talas, ubi, gadung dan gembiri.

umbi akar
Umbi akar merupakan perbanyakan vegetatif alami yang menggunakan akar yang mengandung cadangan makanan. Ada dua jenis umbi akar: berserat dan akar tunggang. Contoh tanaman yang diperbanyak dengan umbi serabut adalah singkong, dan umbi tunggang antara lain lobak dan wortel.

Akar Tinggal
Akar permanen ini, biasa disebut rimpang, merupakan tanaman proliferatif yang tumbuh dan menyebar di bawah permukaan tanah. Rimpang menghasilkan akar baru atau tunas baru yang tumbuh menjadi tumbuhan baru.

Rimpang digunakan untuk menyimpan makanan dan hasil metabolisme tumbuhan. Rimpangnya juga banyak mengandung minyak atsiri dan alkaloid. Contoh tumbuhan yang merambat menggunakan rimpang adalah jahe, lengkuas, kunyit dan temlawak.

Geragih
Gelagi adalah perbanyakan tanaman dengan cara tumbuh menyamping atau berganti-ganti batang, kadang disebut percabangan batang. Batang ini memiliki ruas-ruas yang tumbuh menjadi tumbuhan baru. Umumnya ditemukan di banyak jenis herbal. Terna adalah tanaman batang tidak berkayu (lunak). Contoh tumbuhan yang menggunakan geranium dan runner untuk diperbanyak antara lain stroberi, kenari, dan pegagan.

Dengan demikian, tanaman mangga dikembangbiakkan secara vegetatif buatan dengan cara mencangkok.***

`