karakteristik benua eropa

RUMAHTEKNOLOGI.COM – Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan

Artikel kali ini akan memberi contoh “karakteristik benua eropa”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemukan jawaban yang telah ada

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut adalah contoh “karakteristik benua eropa”

Ciri-ciri Benua Eropa

Benua Eropa

Definisi umum Eropa sebagai istilah geografis telah digunakan sejak pertengahan abad ke-19. Eropa diyakini dikelilingi oleh perairan besar di utara, barat dan selatan. Perbatasan timur dan timur laut Eropa umumnya dianggap sebagai Pegunungan Ural, Sungai Ural, dan Laut Kaspia. Di sebelah tenggara adalah Pegunungan Kaukasus, Laut Hitam, dan jalur air yang menghubungkan Laut Hitam ke Laut Mediterania.

Islandia dianggap sebagai bagian dari Eropa karena arti pulau umumnya dikelompokkan dengan daratan terdekat, sedangkan pulau tetangga Greenland adalah bagian dari Amerika Utara, meskipun secara politis milik Denmark.

Namun, ada beberapa pengecualian berdasarkan perbedaan sosial-politik dan budaya. Meskipun Siprus adalah negara yang paling dekat dengan Anatolia (atau Asia Kecil), secara politis dianggap sebagai bagian dari Eropa dan merupakan anggota Uni Eropa.

Malta selama berabad-abad dianggap sebagai pulau di Afrika Barat Laut, tetapi sekarang dianggap sebagai bagian dari Eropa. Ada juga

Pengertian Benua Eropa

Eropa adalah benua terkecil kedua. Eropa membentang dari negara kepulauan Islandia di barat hingga Pegunungan Ural di Rusia di timur. Titik paling utara di Eropa adalah kepulauan Svalbard di Norwegia, yang membentang ke selatan hingga pulau Yunani dan Malta.

Eropa terkadang disebut benua. Semenanjung adalah daratan yang dikelilingi oleh laut di tiga sisinya. Semenanjung utama Eropa adalah Iberia, Italia, dan Balkan di Eropa Selatan, serta Skandinavia dan Jutlandia di Eropa Utara.

BACA JUGA:  pola bunyi yang berulang dapat membentuk

Hubungan antara semenanjung ini telah membuat Eropa menjadi kekuatan ekonomi, sosial dan budaya yang dominan sepanjang sejarah. Nama “Europa” berasal dari nama seorang putri dalam mitologi Yunani, yaitu “Europa”. Menurut mitos, Zeus menculik Europa dan membawanya ke Kreta, di mana dia menjadi ibu dari Raja Minos (dinamai menurut peradaban pertama di Eropa, Minoa).

Belakangan, nama “Eropa” digunakan untuk mewakili Yunani. Belakangan, ketika Eropa modern lainnya memiliki kota dan kerajaan, seluruh wilayah di sebelah barat Ural kemudian disebut “Eropa”.

Ciri-ciri Benua Eropa

Di bawah ini adalah ciri-ciri Benua Eropa di berbagai wilayah.

daerah

Eropa adalah benua terbesar keenamnya, terdiri dari 4.000.000 mil persegi (10.360.000 km persegi), termasuk pulau-pulau tetangga (populasi 512 juta, 1992).

berbatasan

Batas-batas Benua Eropa adalah:

menghadap Samudra Arktik di utara
Di sebelah timur berbatasan dengan Pegunungan Ural, Laut Kaspia, dan benua Asia.
menghadap Laut Mediterania di selatan
Barat menghadap Samudra Atlantik
pembagian geografis

Menurut PBB, Eropa saat ini memiliki 44 negara, terbagi menjadi tujuh wilayah geografis.

Skandinavia (Islandia, Norwegia, Swedia, Finlandia, Denmark);
British Isles (Britania Raya dan Irlandia);
Eropa Barat (Prancis, Belgia, Belanda, Luksemburg, Monako);
Eropa Selatan (Portugal, Spanyol, Andorra, Italia, Malta, San Marino, Kota Vatikan);
Eropa Tengah (Jerman, Swiss, Liechtenstein, Austria, Polandia, Republik Ceko, Slovakia, Hongaria);
Eropa Tenggara (bagian Eropa dari Slovenia, Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, Serbia, Montenegro, Albania, Makedonia, Rumania, Bulgaria, Yunani dan Turki); dan
Eropa Timur (Estonia, Latvia, Lituania, Belarusia, Ukraina, Moldova, bagian Eropa Rusia, Georgia biasa, Armenia, negara-negara Transkaukasia Azerbaijan)
skor tertinggi dan terendah
Titik tertinggi di Eropa adalah Gunung Elbrus di Kaukasus (18.481 kaki/5.633 m) dan Mont Blanc di Pegunungan Alpen (15.771 kaki/4.807 m) Titik terendah di Eropa (92 kaki/28 m di bawah permukaan laut) adalah Kaspia Laut. Di antara pegunungan Semenanjung Skandinavia di utara dan Pegunungan Alpen di selatan terletak Dataran Tinggi Eropa Tengah, dibatasi oleh Dataran Eropa Raya yang membentang dari pantai Atlantik Prancis hingga Ural.

BACA JUGA:  Mengapa Mahasiswa Wajib Melakukan Magang, Manfaat dan Alasan yang Perlu Kamu Tahu

geologi

Geologi Eropa beragam dan kompleks, memunculkan beragam lanskap yang ditemukan di seluruh benua, dari dataran tinggi Skotlandia hingga dataran berbukit Hongaria.

Ciri terpenting Eropa adalah dikotomi antara dataran tinggi dan pegunungan di Eropa selatan dan dataran utara yang luas, beberapa di antaranya membentang dari Irlandia di barat hingga Ural di timur.

Kedua wilayah dipisahkan oleh Pyrenees dan Pegunungan Alpen / Carpathians. Dataran Rendah Utara dibatasi di sebelah barat oleh Pegunungan Skandinavia dan dataran tinggi Kepulauan Inggris. Dangkal utama yang telah menenggelamkan dataran rendah utara adalah Laut Celtic, Laut Utara, Kompleks Laut Baltik, dan Laut Barents.

Dataran rendah utara mengandung benua Laut Baltik yang secara geologis lebih tua dan dengan demikian dapat dianggap sebagai “benua utama” geologis, sedangkan dataran tinggi pinggiran dan daerah pegunungan di selatan dan barat adalah bagian lain dari banyak benua geologis di Sebagian Besar Barat. Geologi kuno Eropa ada sebagai bagian dari anak benua kuno Avalonia.

iklim

Eropa terutama terletak di zona iklim sedang dan tunduk pada angin barat. Karena pengaruh Arus Teluk, iklimnya lebih sejuk daripada bagian dunia lain pada garis lintang yang sama.

Gulfstream dijuluki “Pemanas Sentral Eropa”. Hal ini membuat iklim Eropa lebih panas dan lebih basah dari biasanya. Arus Teluk tidak hanya membawa air hangat ke pantai Eropa, tetapi juga menghangatkan angin barat yang bertiup melintasi benua dari Samudra Atlantik.

flora

Tutupan vegetasi alami utama di Eropa adalah hutan campuran. Kondisi tumbuh sangat baik. Di utara, Arus Teluk dan Arus Atlantik Utara menghangatkan benua.

Eropa Selatan dapat digambarkan memiliki iklim yang hangat dan sejuk. Kekeringan musim panas biasa terjadi di wilayah ini. 80-90% Eropa pernah berhutan. Itu membentang dari Laut Mediterania ke Samudra Arktik.

BACA JUGA:  kuliah kerja nyata kkn

Meskipun lebih dari separuh hutan primer Eropa telah hilang selama berabad-abad penggundulan hutan, Eropa memiliki hutan seperti hutan gugur dan hutan campuran, taiga Skandinavia dan Rusia, hutan hujan campuran Kaukasus, dan hutan ek gabus. Lebih dari seperempat luas daratan di Mediterania barat. .

fauna

Penipisan Zaman Es baru-baru ini dan kehadiran manusia telah memengaruhi distribusi fauna Eropa. Adapun hewan, sebagian besar hewan besar dan spesies predator utama telah punah di banyak bagian Eropa. Mammoth berbulu punah sebelum akhir periode Neolitikum.

Serigala (karnivora) dan beruang (omnivora) kini terancam punah. Mereka pernah ditemukan di sebagian besar Eropa. Namun, penggundulan hutan dan perburuan semakin mendorong hewan-hewan ini kembali.

Pada Abad Pertengahan, habitat beruang dibatasi pada pegunungan yang tidak dapat diakses dengan tutupan hutan yang cukup. Di Eropa, keanekaragaman hayati dilindungi oleh Konvensi Berne dari Dewan Eropa. Konvensi juga telah ditandatangani oleh Masyarakat Eropa dan negara-negara non-Eropa.

populasi

Pada 2017, populasi Eropa diperkirakan mencapai 742 juta, lebih dari sepersembilan populasi dunia. Jumlah ini termasuk Siberia (sekitar 33 juta orang), tetapi tidak termasuk Turki, Siprus, dan negara-negara Kaukasus. Seratus tahun yang lalu, Eropa memiliki hampir seperempat populasi dunia.

Sementara populasi Eropa telah tumbuh selama abad terakhir, seluruh dunia (terutama Afrika dan Asia) tumbuh lebih cepat. Di antara benua, Eropa memiliki kepadatan penduduk yang relatif tinggi, nomor dua setelah Asia.

suku

Pan dan Pfeil (2004) menghitung 87 “orang Eropa” yang berbeda, 33 di antaranya setidaknya merupakan mayoritas penduduk satu negara berdaulat, dan 54 di antaranya adalah etnis minoritas. adalah.***

`