dalam menghadapi mea maka indonesia perlu

RUMAHTEKNOLOGI.COM – Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan

Artikel kali ini akan membahas “dalam menghadapi mea maka indonesia perlu”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “dalam menghadapi mea maka indonesia perlu”

Masyarakat harus meningkatkan kualitas untuk bersaing di MEA 2015

Akhir tahun 2015 akan menjadi babak baru dalam kerjasama antar negara anggota ASEAN (Association of Southeast Asian Nations). Pada akhir Desember 2015, akan dimulai peluncuran Komunitas ASEAN yang dapat mempengaruhi seluruh lapisan masyarakat di negara-negara ASEAN. Komunitas ASEAN sendiri dibagi menjadi tiga inti: Komunitas Ekonomi ASEAN, Komunitas Politik-Keamanan ASEAN, dan Komunitas Sosial Budaya ASEAN. Namun seringkali yang menjadi sasaran utama adalah Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Hal ini karena Masyarakat Ekonomi ASEAN merupakan bagian integral dari tiga pilar Masyarakat ASEAN yang saling terkait dan saling menguatkan. Untuk itu, masyarakat ASEAN, termasuk Indonesia, perlu lebih meningkatkan kualitasnya agar mampu bersaing di MEA 2015.

Ini adalah R.A. Fakhrudin B, Lantai 5, Rabu (16/9). “Untuk menjadikan komunitas ASEAN yang berpusat pada manusia dan berorientasi pada manusia, kita perlu membangun komunitas ASEAN yang bersatu dan seimbang antara tiga pilar,” jelasnya. MEA sendiri yang akan dilaksanakan pada akhir tahun 2015 ini bukan merupakan event atau kejadian, melainkan proses yang panjang, dan akan dilanjutkan setelah tahun 2015 dengan adanya MEA pasca 2015. ASEAN Preferential Tariff Agreement sendiri adalah bentuk kerjasama di bidang ekonomi antar negara ASEAN. (PTA) didirikan pada tahun 1977, diikuti oleh ASEAN Free Trade Area (AFTA) pada tahun 1992, dan beberapa kerjasama di bidang ekonomi lainnya memunculkan gagasan ekonomi ASEAN 2015. masyarakat.

BACA JUGA:  contoh laporan akhir kkn

Ina menambahkan, ASEAN Economic Community nantinya akan berdampak pada tingginya daya saing antar negara ASEAN-nya, dan ekonomi kawasan Asia Tenggara akan terintegrasi dengan ekonomi global. Tantangan sumber daya manusia Indonesia adalah masih tingginya angka pengangguran setara dengan 7,17 juta orang yang merupakan 5,29% dari total angkatan kerja. “Pencapaian pendidikan sebesar 47,9% masih didominasi oleh lulusan SD dan SMP. Selain itu, banyak tenaga kerja yang tidak memiliki sertifikasi keterampilan, dan semua jenis pekerjaan dicakup oleh badan akreditasi. Tidak ada siapa-siapa,” jelasnya.

Untuk memfasilitasi berfungsinya Masyarakat Ekonomi ASEAN, 10 negara ASEAN menandatangani MRA (Mutual Recognition Agreement) atau Perjanjian Pengakuan Tenaga Kerja. “MRA merupakan kesepakatan saling pengakuan oleh seluruh negara ASEAN untuk saling mengakui atau menerima sebagian atau seluruh aspek hasil evaluasi, seperti hasil tes dan formulir sertifikasi tenaga kerja,” kata Ina. sawah. Tujuan MRA adalah untuk menciptakan prosedur dan mekanisme akreditasi untuk mencapai paritas dan mengakui perbedaan antar negara sehubungan dengan persyaratan pendidikan, pelatihan, pengalaman dan perizinan praktisi. MRA digunakan untuk memfasilitasi pergerakan profesional antar negara, terutama dalam konteks integrasi pasar, dengan tetap menjaga kekhususan nasional.

ERM-nya di tahun 2015 menjadi tantangan tersendiri bagi Indonesia, namun ERM juga dapat dijadikan sebagai peluang untuk meningkatkan perekonomian Indonesia. Peluang tersebut antara lain meningkatkan pasar sebesar 340 juta orang, meningkatkan kelancaran arus perdagangan barang, meningkatkan daya saing usaha kecil menengah (unit tenaga kerja lokal), dan meningkatkan jumlah wisatawan mancanegara. termasuk peningkatan Intinya adalah dengan mempersiapkan MEA 2015 secara matang di segala bidang, Indonesia dapat bersaing dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya dan membawa kesejahteraan bagi seluruh masyarakat.

Tantangan Indonesia menghadapi MEA

Puluhan tahun lalu, para pemimpin negara anggota ASEAN sepakat untuk menciptakan kawasan pasar bebas di Asia Tenggara. Hal ini lebih dikenal dengan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Pasar bebas ini memungkinkan negara untuk dengan mudah menjual barang dan jasa ke negara-negara Asia Tenggara lainnya. Tujuannya untuk pemerataan pertumbuhan ekonomi di negara-negara ASEAN.

BACA JUGA:  unsur utama dalam tari adalah

Negara-negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia, harus siap menghadapi ERM yang akan mulai berlaku Mei 2015. Bentuk persiapan yang perlu dilakukan antara lain meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap persaingan ekonomi yang semakin meningkat. Masyarakat saat ini bersaing tidak hanya dengan sesama warganya, tetapi dengan seluruh masyarakat Asia Tenggara.

Profesor Ibnu Hamad dari Universitas Indonesia memberikan presentasi tentang peran komunikasi dalam hubungan dengan komunitas bisnis Asia

Dalam seminar Conference on Communication and New Media (Comnews) 2015 yang digelar Fakultas Ilmu Komunikasi UMN, Selasa (19/5), Prof Ibnu Hamad menyampaikan bahwa mensosialisasikan MEA kepada seluruh masyarakat Indonesia adalah gratis di Indonesia. Dikatakan sebagai cara pertama untuk membangun kesadaran pasar. Asia Tenggara. Ia pun mengaku optimistis Indonesia akan memiliki daya juang yang lebih baik menghadapi MEA.

Indonesia memiliki tiga perempat wilayahnya di Asia Tenggara. Secara matematis, ia memiliki populasi terbesar di Asia Tenggara. Jika kesadaran ini menyebar ke seluruh penduduk Indonesia, bukan tidak mungkin Indonesia menguasai sebagian perekonomian Asia Tenggara.

Namun, jumlah masyarakat Indonesia yang saat ini kesulitan mencari pekerjaan masih cukup besar, apalagi jika konsep MEA diterapkan. , sulitnya mencari pekerjaan yang layak masih menjadi masalah.

Permasalahan persaingan tenaga kerja ini diperparah dengan masih banyaknya industri dalam negeri yang lebih mengandalkan tenaga kerja asing dibandingkan tenaga kerja lokal. Banyak pekerja asing fasih berbahasa Indonesia. Kecenderungan untuk mempekerjakan tenaga kerja asing dapat mempersulit orang Indonesia untuk bersaing di pasar bebas Asia Tenggara.

Faktor pendidikan mungkin menjadi salah satu penyebabnya. Menurut data ASEAN Competitive Inbox, pencapaian pendidikan Indonesia menempati urutan kelima. Masih tertinggal jauh dari negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura. Karena mahalnya biaya pendidikan di Indonesia, tidak banyak orang yang mampu membelinya. Namun, sudah menjadi rahasia umum bahwa Anda membutuhkan setidaknya gelar sarjana untuk mendapatkan pekerjaan yang layak.

BACA JUGA:  kategori dalam pencak silat adalah

Tapi Indonesia bukan tanpa harapan. Konsep MEA menuntut setiap orang untuk memperoleh kualifikasi profesional dalam mencari pekerjaan. Kualifikasi profesional ini adalah hasil dari tes kecakapan yang dijalani oleh semua calon pekerja. Meskipun hal ini masih menjadi pertimbangan, tingkat pendidikan bukanlah faktor terpenting dalam memperoleh sertifikasi ini.

Tidak masalah apakah Anda memiliki pendidikan tinggi atau tidak, asalkan Anda benar-benar mumpuni dalam bidang tertentu. Meskipun Anda lulus dari sekolah dasar, bukan berarti Anda tidak dapat memperoleh keterampilan seperti pertanian. Oleh karena itu, mereka yang tidak mampu mengenyam pendidikan tinggi pun dapat bersaing untuk dapat hidup layak.

Inilah realitas Indonesia. Jika Anda bisa mendapatkan semua perubahan dengan benar, Anda tidak perlu takut menghadapi persaingan MEA. Siap atau tidak, pasar bebas ASEAN akan segera menantang Indonesia.

Terbukanya keran persaingan tenaga kerja dengan negara ASEAN lainnya mengancam pasar tenaga kerja Indonesia tanpa adanya upaya yang terkoordinasi dari pihak pemerintah, perguruan tinggi dan tenaga kerja itu sendiri. Pasar tenaga kerja Indonesia dibanjiri pekerja terdidik dan terlatih dari negara anggota ASEAN lainnya. .

Dia 3 hal utama ketika berhadapan dengan MEA. yaitu mengidentifikasi manfaat dan tantangan bekerja sama dengan MEA, memahami konsep dan program MEA, serta mengenali peran bisnis inkubatornya dalam membina dan mengembangkan UKM berdaya saing di kawasan ASEAN. Sementara itu, Dr. Nurdiono, MM. Ini menyoroti bagaimana menemukan dan membuat strategi dan inovasi untuk sektor bisnis Anda ketika menghadapi MEA. Memahami dan bagaimana langkah-langkah menjadi pengusaha sukses, pengalaman pertama Anda, dan bagaimana menjalankan bisnis Anda.***

`