mengapa sifat kerjasama telah lama berakar dalam budaya masyarakat indonesia

Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan.

Artikel kali ini akan membahas “mengapa sifat kerjasama telah lama berakar dalam budaya masyarakat indonesia”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada.

setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari “mengapa sifat kerjasama telah lama berakar dalam budaya masyarakat indonesia”

Pengertian Kerjasama

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kerjasama berarti “kegiatan atau usaha yang dilakukan oleh beberapa orang (lembaga, organisasi, atau pemerintah) untuk mencapai tujuan bersama”.

Kemudian menurut Soekanto (1990), pengertian kerjasama adalah usaha bersama antara individu atau kelompok orang untuk mencapai tujuan atau sasaran bersama.

Selain itu, menurut Sunarto (2000), kerjasama berarti adanya partisipasi pribadi antara dua pihak untuk mencapai solusi yang optimal dari masalah yang dihadapi.

Dari sekian banyak pendapat mengenai pengertian kerjasama, dapat disimpulkan bahwa kerjasama adalah suatu usaha yang dilakukan secara bersama-sama dalam kelompok untuk mencapai tujuan bersama.

Bentuk kerjasama

Bentuk kerjasama dapat dibagi atas dasar kepentingan implementasi dan urgensi (immediate interest).

Berdasarkan kepentingan pelaksanaannya
1. Harmoni
Bentuk kerjasama ini adalah gotong royong dan gotong royong antar individu dalam pelaksanaannya

2. Tawar-menawar
Bentuk kerjasama ini timbul karena adanya kesepakatan atau persetujuan antara dua pihak atau lebih yang terlibat

3. Polarisasi
Bentuk kerjasama ini dapat dilihat melalui penerimaan terhadap hal-hal baru guna menghindari goncangn dalam stabilitas tim atau organisasi gabungan.

4. Aliansi
Bentuk kerjasama ini terjadi antara dua atau lebih pihak yang berkepentingan guna mencapai tujuan yang sama. Misalnya, koalisi partai politik dalam penyelenggaraan pemilihan umum.

BACA JUGA:  salah satu landasan berdirinya asean adalah

5- Bergabung dengan Usaha
Kerjasama jenis ini terjadi pada beberapa tim atau perusahaan di bidang perdagangan atau penanganan proyek.

Atas dasar urgensi:
1. Kerja sama spontan
Merupakan bentuk kerjasama yang dilakukan tanpa perencanaan sebelumnya dan tanpa batasan. Misalnya: ketika guru meminta siswa untuk berkumpul dengan rekannya di meja.

2. Kerjasama langsung
Ini adalah bentuk kerjasama yang diarahkan atau diperintahkan terlebih dahulu oleh atasan atau otoritas. Contoh: Mahasiswa yang ditugaskan untuk melaksanakan KKN di pedesaan sebagai pengabdian masyarakat.

3. Kerja sama kontraktual
Bentuk kerjasama ini tergantung pada motif tertentu dan biasanya ada kesepakatan yang harus dipatuhi oleh pihak-pihak yang terlibat.

4. Kerjasama tradisional
Bentuk kerjasama ini tercipta karena kebiasaan atau kebiasaan yang diwariskan secara turun-temurun dalam masyarakat. Misalnya kerjasama dalam bentuk gotong royong dalam rangka membersihkan parit dengan tujuan mencegah banjir saat hujan deras.

 

Faktor-faktor yang mempengaruhi kerja sama

Dalam hal kerjasama, ada beberapa faktor yang mempengaruhinya, yaitu:

  • Timbal Balik
  • orientasi individu
  • Komunikasi

Kerjasama Tim

Sudah tertulis bahwa kerjasama “biasanya” mengacu pada kelompok atau tim.

Menurut Leonard (2013), teamwork adalah orang-orang yang bekerja sama dalam memecahkan masalah dalam mencapai tujuan kelompok.

Sedangkan menurut Lehnder (2011), kerja tim adalah aktivitas individu bekerja sama dalam lingkungan kolaboratif untuk mencapai tujuan tim bersama melalui pengetahuan dan keterampilan.

Menurut Gregory (2012), kerja tim membutuhkan kemampuan anggota tim untuk bekerja sama, berkomunikasi secara efektif, mengantisipasi dan memenuhi kebutuhan satu sama lain, serta membangkitkan kepercayaan diri untuk menghasilkan tim dan tindakan yang terkoordinasi.

Ada tiga komponen yang mengacu pada proses kerjasama tim dan harus diperhatikan, yaitu kerjasama tim, kepercayaan dan saling melengkapi.

Menurut Schermerhorn (2010), kerjasama tim yang dijalankan dengan baik dapat memberikan banyak manfaat bagi tim dan anggotanya, yaitu

BACA JUGA:  KKN Tematik Semester Berapa? Ini Dia Jawabannya!

Ada banyak cara untuk memecahkan masalah

  • Meningkatkan kreativitas dan inovasi di antara para anggotanya
  • Meningkatkan kualitas dan inovasi anggotanya
  • Meningkatkan kualitas dalam proses pengambilan keputusan
  • Anda memiliki komitmen yang lebih baik di tempat kerja
  • Anda sangat termotivasi dengan bekerja sama
  • Lebih terkontrol dan disiplin
  • Meningkatnya kepuasan diri

Beli buku di Gramedia

Ada lima tahapan dalam pengembangan proses kerja tim dan mereka adalah:

1. Tahap pembentukan

Pada titik ini, anggota tim akan berkumpul dan mempertimbangkan kemungkinan menciptakan lingkungan persahabatan dan bimbingan yang penting, yang dipengaruhi oleh harapan dan keinginan.

2. Tahap konflik

Pada tahap ini ditandai dengan munculnya beberapa konflik dan perselisihan antar anggotanya, sehingga terjadi ketegangan dan saling bersaing.

3. Tahap merumuskan aturan

Pada titik inilah konflik yang terjadi pada tahapan sebelumnya dapat diselesaikan sehingga kesatuan tim mulai muncul. Anggota tim akan menyadari bahwa tujuan tim itu penting dan tidak lagi fokus pada tujuan individu.

4. Tahap penunjukan kerja

Pada tahap ini terlihat bahwa tim lebih terorganisir, lebih fokus pada pemecahan masalah dan pencapaian tujuan bersama.

5. Tahap pencairan

Pada tahap ini merupakan tahap akhir yang tidak berkaitan dengan pelaksanaan tugas tetapi masih berkaitan dengan rangkaian kegiatan kerja kelompok.

Dalam pelaksanaan kerjasama tim tentunya terdapat aspek-aspek tertentu, yaitu:

  • Proses bertukar informasi, yaitu saling memberi informasi mengenai rencana program kerja, tujuan organisasi, dan informasi tentang tujuan organisasi.
  • Pemecahan masalah, yaitu proses dimana kita saling membantu memecahkan masalah. Pelaksanaannya meliputi kegiatan: cara mengatasi kesulitan, cara menyelesaikan tugas, cara meningkatkan hasil, cara meningkatkan keterampilan, cara mengembangkan kerja tim, cara mengembangkan kreativitas, cara mengembangkan kerja sama.
  • Eksekusi tugas, yaitu upaya meningkatkan produktivitas dengan melakukan hal baru, melaksanakan tugas tambahan, dan mencapai hasil.
  • Kinerja suatu tim atau organisasi sangat bergantung pada tingkat kekompakan atau kerjasama tim. Kohesi dikaitkan dengan tiga fungsi utama, yaitu:
BACA JUGA:  karakter musik daerah indonesia adalah

Mencapai tujuan (baik secara individu atau sebagai tim)

  • Mendapatkan status dan memenuhi kebutuhan afiliasi sosial
  • Mendapatkan dukungan emosional (selama krisis dalam tim)
  • Menurut Sarono (1997), agar kerjasama tim dapat berjalan dengan baik diperlukan hal-hal sebagai berikut:

Penyesuaian terkait pemahaman tujuan tim dan pembagian tugas masing-masing anggota

  • Kesediaan untuk mendelegasikan wewenang dan menugaskan anggota lain untuk melaksanakan tugasnya
  • Kesediaan untuk memberi dan menerima umpan balik dari sesama anggota tim mengenai pelaksanaan tugasnya, dan untuk menyatakan pendapat atau pendapat tentang pelaksanaan tugas anggota lain secara terbuka.
  • Kemampuan menyampaikan pendapat, saran, pendapat dan kritik secara objektif dan santun sehingga diterima dengan baik.
  • Kesediaan untuk memperbaiki berdasarkan kritik atau umpan balik
  • Rasa solidaritas kelompok, khususnya mengutamakan kepentingan kelompok dan kemauan untuk membantu anggota tim menuju tujuan bersama
  • Tanggung jawab kelompok, yaitu kesediaan untuk bertindak secara optimal dan mengambil risiko jika terjadi kesalahan. Selain itu, jangan saling menyalahkan atas segala kegagalan yang mungkin terjadi.
    Proses kerjasama dimonitor secara berkala dan dibandingkan dengan yang direncanakan sebelumnya.

Manfaat kolaborasi

  • Pekerjaan (dalam tim) selesai lebih cepat
  • Melatih kita untuk lebih efisien dalam berkomunikasi
  • Mempromosikan rasa kerja tim dengan individu lain
  • Memahami sifat orang lain
  • Mendorong kita untuk lebih produktif melakukan sesuatu bersama
  • Cepat menemukan solusi untuk masalah yang ada
  • Mempromosikan semangat sosial terhadap individu lain
  • Meningkatkan rasa persatuan antar individu
  • Itu mencegah kita menjadi egois
  • Latih diri Anda untuk menghargai dan menghargai perbedaan pendapat atau ide orang lain
  • Menghasilkan ide kreatif baru
  • Meningkatkan kesempatan untuk saling menguntungkan

Kesimpulan dari pertanyaan Mengapa sifat kerja sama telah lama berakar dalam budaya masyarakat indonesia? Hal ini disebabkan karena kerjasama merupakan kepribadian bangsa Indonesia yang selalu secara sukarela menolong kesulitan sesama dan mengerjakan suatu kegiatan secara bersama. Semoga bermanfaat untuk anda***

`