Konsep Inovatif ZEE TOUR PKM-PM IPB, "Sampah Menjadi Tempat Rekreasi Menyenangkan"

Konsep Inovatif ZEE TOUR PKM-PM IPB, “Sampah Menjadi Tempat Rekreasi Menyenangkan”

Konsep Inovatif ZEE TOUR PKM-PM IPB, "Sampah Menjadi Tempat Rekreasi Menyenangkan"

Ketika melihat sekitar kita, kita akan melihat betapa meresahkannya kondisi lingkungan kita akibat kebiasaan masyarakat dalam menghasilkan dan membuang sampah konsumsi secara sembarangan. Sampah-sampah ini dapat ditemukan di sepanjang jalan, selokan, bahkan mengotori aliran sungai.

Dampak buruk dari kondisi ini sangat dirasakan oleh masyarakat sekitar. Sayangnya, pengelolaan sampah yang ada saat ini masih jauh dari optimal. Metode konvensional seperti penimbunan dan pembakaran sampah masih menjadi pilihan utama.

Meskipun sudah banyak sosialisasi yang dilakukan, banyak masyarakat yang belum sepenuhnya memahami pentingnya pengelolaan sampah dari sumbernya, dan kurangnya partisipasi masyarakat dalam menjaga kebersihan.

Tampaknya, sosialisasi yang dilakukan belum terbukti efektif dan masyarakat membutuhkan pendekatan yang lebih menarik dan mengasyikkan dalam pengelolaan sampah.

Inovasi Baru, Sampah Jadi Tempat Wisata

Namun, mari kita bayangkan jika kita dapat mengubah pandangan masyarakat terhadap sampah. Bagaimana jika pengelolaan sampah tidak lagi terasa sebagai beban, melainkan menjadi peluang yang menyenangkan? Inilah konsep inovatif yang kami, ZEE TOUR PKM-PM IPB, usulkan dengan program “Sampah Jadi Tempat Wisata.”

Program ini menggabungkan pengolahan sampah dengan objek wisata di Desa Cibitung Tengah, Kecamatan Tenjolaya. Kami menawarkan pengalaman rekreasi yang menyenangkan sambil berkontribusi dalam pengelolaan sampah.

Pendekatan ini memiliki daya tarik yang unik dibandingkan dengan sosialisasi dan penyuluhan konvensional yang seringkali membosankan. Kami percaya bahwa beberapa materi pembelajaran tidak akan efektif jika hanya disampaikan dalam satu sesi.

BACA JUGA:  Apa Saja Bentuk Kegiatan PKM Pengabdian Masyarakat? Yuk Cari Tahu!

Untuk memahami konsep pengelolaan sampah dengan baik, pembelajaran visual saja tidak cukup. Diperlukan latihan nyata dan pengalaman langsung untuk mencapai pemahaman yang optimal.

Merubah Paradigma, Dari Sampah Menjadi Uang

Melalui program “Sampah Jadi Tempat Wisata,” kami ingin membuat perubahan paradigma di kalangan masyarakat. Kami ingin mengubah pandangan mereka dari memandang sampah sebagai beban menjadi melihatnya sebagai peluang untuk mendapatkan penghasilan.

Dengan pendekatan yang menyenangkan dan mengasyikkan, kami ingin mendorong masyarakat untuk berubah dan memperkuat budaya sehat dalam pengelolaan sampah.

Konsep ini tidak hanya akan meningkatkan kesehatan dan perilaku sosial, tetapi juga mendukung pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dalam beberapa poin yang penting.

Poin 3: Kesehatan yang Baik dan Kesejahteraan

Melalui pengelolaan sampah yang baik, kita dapat mengurangi risiko penyakit dan menciptakan lingkungan yang lebih sehat bagi masyarakat. Dengan mengintegrasikan kegiatan rekreasi dengan pengelolaan sampah, masyarakat akan terlibat secara langsung dalam menjaga kebersihan dan kesehatan lingkungan mereka.

Poin 12: Konsumsi dan Produksi yang Bertanggung Jawab

Program “Sampah Jadi Tempat Wisata” mendorong masyarakat untuk mempertimbangkan kembali pola konsumsi mereka dan memanfaatkan kembali sampah sebagai sumber daya yang berharga.

Dengan mempraktikkan konsep daur ulang dan pengolahan sampah, masyarakat dapat mengurangi limbah yang dihasilkan dan menghasilkan produk baru yang bermanfaat.

Poin 14: Menjaga Ekosistem Laut

Pengelolaan sampah yang buruk dapat berdampak langsung pada lingkungan laut. Dengan mengurangi sampah yang mencemari sungai dan aliran air, program ini juga turut melindungi ekosistem laut yang rentan terhadap polusi.

Mengubah sampah menjadi objek wisata akan meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga kebersihan dan kelestarian lingkungan laut.

Poin 15: Menjaga Ekosistem Darat

Selain menjaga ekosistem laut, pengelolaan sampah yang baik juga berdampak positif pada ekosistem darat. Dengan mengurangi sampah yang dibuang sembarangan di sekitar jalan, selokan, dan sungai, kita dapat menjaga kebersihan dan keseimbangan ekosistem darat. Hal ini penting untuk mempertahankan keanekaragaman hayati dan kualitas lingkungan hidup kita.

BACA JUGA:  Mengenal Apa Itu Magang Serta Tujuannya Bagi Mahasiswa, Yuk Simak!

Percontohan bagi Daerah Lain

Program “Sampah Jadi Tempat Wisata” yang kami usulkan di Desa Cibitung Tengah dapat menjadi percontohan bagi daerah lain. Melalui pendekatan yang unik dan mengasyikkan, kami berharap dapat menginspirasi masyarakat di tempat lain untuk mengadopsi konsep serupa.

Dengan mengubah pandangan masyarakat terhadap sampah dan mengintegrasikan pengelolaan sampah dengan rekreasi, kita dapat menciptakan budaya yang lebih peduli terhadap lingkungan dan memperkuat upaya menuju pembangunan berkelanjutan.

Pengelolaan sampah yang belum optimal dan kebiasaan masyarakat dalam membuang sampah sembarangan merupakan masalah yang meresahkan. Namun, dengan pendekatan inovatif seperti program “Sampah Jadi Tempat Wisata,” kita dapat mengubah paradigma masyarakat terhadap sampah.

Melalui pengalaman rekreasi yang menyenangkan, masyarakat dapat terlibat secara aktif dalam pengelolaan sampah dan merasakan manfaatnya secara langsung.

Program ini juga mendukung pencapaian SDGs dalam poin-poin yang penting, seperti kesehatan yang baik dan kesejahteraan, konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab, menjaga ekosistem laut, dan menjaga ekosistem darat.

Diharapkan program ini dapat menjadi percontohan bagi daerah lain dalam upaya menjaga kebersihan lingkungan dan mencapai pembangunan berkelanjutan. Mari ubah sampah menjadi rekreasi yang menyenangkan dan berkontribusi pada kelestarian lingkungan kita!

`