fungsi pembakar spiritus

Berikut ini Rumah Teknologi akan memberikan Jawaban Mengenai Pertanyaan di bawah ini, semoga dapat memberikan manfaat, dan digunakan sebagai referensi pengetahuan.

Artikel kali ini akan membahas “fungsi pembakar spiritus”

Jawaban ini dapat dijadikan sebagai referensi dan membantu tugas kalian.

Tujuan dibuatnya artikel ini adalah untuk memudahkan anda dalam menemuka jawaban yang telah ada.

Setiap jawaban yang akan dibahas ini tidak bersifat mutlak benar dan teman-teman bisa secara mandiri mencari jawabannya agar bisa lebih eksplor dengan jawabannya.

Dilansir berdasar berbagai sumber, Berikut penjelasan dari fungsi pembakar spiritus

Pengertian Spirtus

Spiritus, atau alkohol denaturasi, adalah metanol yang mengandung aditif beracun dan memiliki bau yang kuat yang mencegah konsumsi. Terkadang diwarnai untuk membedakannya. Piridin, metanol, atau keduanya dapat ditambahkan untuk membuat alkohol menjadi beracun, dan denatonium dapat ditambahkan untuk membuatnya lebih pahit.

Spiritus digunakan sebagai pelarut dan sebagai bahan bakar kompor alkohol dan kompor portabel. Karena banyak industri menggunakan spiritus, berbagai aditif dan metode denaturasi digunakan. Umumnya ditambahkan 10% metanol, sehingga disebut juga “methyl spirit”. Aditif lainnya seperti isopropil alkohol, aseton, metil etil keton, metil isobutil keton, dan denatonium.

Denaturasi alkohol tidak secara kimia mengubah molekul etanol. Sebaliknya, etanol dicampur dengan bahan kimia lain untuk membentuk larutan beracun. Tidak ada cara praktis untuk memisahkan komponen.

Penggunaan Spirtus

Spiritus digunakan seperti etanol, kecuali digunakan dalam bahan bakar, pembedahan, dan laboratorium. Etanol konvensional diperlukan dalam aditif makanan dan minuman dan beberapa reaksi kimia yang akan mengganggu deformasi. Dalam analisis biologi molekuler, spirit dapat digunakan untuk mengendapkan asam nukleat.

Tujuan
Di beberapa negara, penjualan minuman beralkohol dikenakan pajak yang tinggi. Untuk menghindari pajak minuman keras pada produk alkohol yang tidak dapat dikonsumsi, alkohol harus “dijiwai” atau diolah dengan bahan kimia tambahan agar tidak enak.

BACA JUGA:  kesan dan pesan kkn

Spiritus bukanlah pengganti alkohol tradisional. Produksi jiwa umumnya merupakan masalah kebijakan publik. Pasokan dan permintaan minuman keras muncul dari kenyataan bahwa alkohol biasa (yang dalam bahasa sehari-hari secara khusus mengacu pada etanol untuk konsumsi manusia sebagai minuman atau obat) biasanya sangat mahal dibandingkan dengan zat kimia serupa, yang dikenakan pajak atau cukai yang tinggi sebagai sumber penghasilan. negara melalui pelayanan kesehatan masyarakat. Jika etanol murni yang diproduksi dengan harga murah tersedia untuk bahan bakar, pelarut, atau keperluan medis, beberapa orang mungkin akan menelannya.

Zat Beracun

Meskipun minuman keras beracun, kadang-kadang dikonsumsi sebagai pengganti alkohol. Ini dapat menyebabkan kebutaan atau bahkan kematian jika mengandung metanol. Misalnya, selama tahun-tahun Larangan di Amerika Serikat, undang-undang federal mewajibkan metanol ditambahkan dalam produksi alkohol dalam negeri. Pada Hari Natal 1926, dua hari kemudian, di tengah “eksperimen besar” untuk mengesahkan undang-undang ini, 31 orang meninggal di Kota New York karena keracunan metanol. Untuk membantu mencegahnya, denatonium sering ditambahkan untuk memberikan rasa pahit. Zat seperti piridin ditambahkan untuk memberikan campuran bau yang menyengat, dan zat lain dapat ditambahkan untuk membuat peminum muntah.

Fungsi Pembakar Spiritus
Fungsi pembakar spiritus dalam laboratorium, diantaranya yaitu:

  • Alat penunjang dalam proses pengujian
  • Alat untuk menguapkan bahan kimia
  • Tujuan keamanan pembakar alkohol seringkali lebih banyak digunakan

Meskipun tidak menghasilkan api sepanas jenis pembakar lainnya, jenis pembalar yang satu ini cukup panas untuk melakukan beberapa kimia, prosedur standar laboratorium mikrobiologi, dan dapat digunakan untuk sterilisasi api dalam beberapa peralatan alat laboratorium kimia lainnya.***

`